Tuesday, May 8, 2018

Cara membuat profil/ About me sederhana di blog

cara membuat profil blog sederhana dan menarik


Kolom profil adalah salah satu komponen yang wajib ada di dalam blog, apalagi kalo kamu berniat jadi blogger profesional. Karena lewat profil ini pembaca bisa mengenal lebih dekat tentang penulis. Nah, blog kamu udah punya profil belum? kalo belum ato  masih bingung gimana cara bikinnya, yuk baca tulisan ini. Di sini aku akan ngasih tutorial sederhana bikin profil blog yang sederhana tapi tetep keren. Ikutin langkah langkah di bawah ini ya..

1. Siapkan foto yang akan digunakan untuk profil, lalu masuk ke situs tuxpi.com lalu pilih Add Effect di sebelah kiri atas.



2. Selanjutnya kamu bisa pilih Shape Editor. Secara otomatis frame foto akan berbentuk hati, kalo pengen ngubah bentuknya pilih kolom Shape di sebelah kiri dan kustomisasi sesuai bentuk yang disukai.


3. Untuk mengecilkan ukuran gambar klik tombol Resize di atas foto dan pilih 50% atau 25%, kemudian klik Apply.



4. Kalo udah oke klik tombol Save di sebelah kiri.

5. Selanjutnya masuk ke situs blogger dan pilih entri baru

6. Sisipkan gambar yang tadi sudah diedit lalu klik HTML di kiri atas sebelah tab Compose

7. Foto akan berubah menjadi kode html, copy paste kode tersebut atau CTRL+A+C

8. Selanjutnya masuk ke situs wordtohtml.net , akan ada 2 jendela yaitu jendela Visual editor dan HTML editor. paste kode html tadi di kolom HTML editor

9. Di jendel visual editor, kamu bisa lihat kalo foto sudah terunggah, kalo ukuran foto terlalu besar, klik di foto sampai berwarna biru, lalu di 4 sudut foto ada kotak kecil, tarik salah satu sudutnya keatas dan ukuran foto akan mengecil.

10. Next, tulislah profil kamu di bawah foto. Pilih font dan font size sesuai selera kamu di Toolbar.



11. Done, tinggal copy paste kode di jendela HTML editor

12. Selanjutnya masuk lagi ke blogger, pilih Tata Letak di bagian Sidebar pilih Tambahkan Gadget, lalu pilih HTML/Javascript.

13. Paste kode tadi dan klik Simpan

14. Profil kamu sudah jadi, untuk mengecek silakan lihat blog dan periksa apakah profil sudah sesuai yang diinginkan.

Hasil akhir



Lumayan gampang kan? walaupun keliatannya banyak langkah langkahnya tapi gak seribet itu kok. Sebenarnya bikin profil ini juga bisa dibikin di entri blogger kayak kamu bikin postingan biasa. Masukkan foto trus tulis profil lalu klik di tab HTML di sebelah Compose. Copy paste kode html tadi di bagian Tambahkan Gadget. Cuma, berdasarkan pengalaman pribadi, kadang hasil akhirnya gak sesuai, misalnya font kekecilan ato letak foto sama tulisan gak sinkron. Jadi lebih nyaman bikin lewat situs penyedia html converter aja.

Kalo udah sukses bikin profil  silakan komen di bawah ya :)

Selamat Mencoba.

Sunday, April 15, 2018

Belum ketemu jodoh


belum ketemu jodoh, cepat dapat jodoh


Ngomongin soal jodoh emang kadang sensitif banget buat sebagian orang. Apalagi buat kaum hawa yang udah 30an keatas dan masih single, rata rata udah galau gundah gulana kalo disinggung singgung soal jodoh.  Bikin jadi males datang ke acara keluarga ato reuni sekolah gara gara takut ditodong pertanyaan “Kapan nikah?”

Saya bisa dibilang beruntung sih punya orang tua yang sama sekali gak pernah rempongin soal pasangan. Seumur umur gak pernah sama sekali ditanya soal pacar apalagi nikah. Meskipun sekarang usia saya juga masuk usia “rawan” dikatain perawan tua. Tapi Alhamdulillah, punya orang tua, tante, om, dan keluarga besar yang woles dan gak pernah nanyain kapan kawin.

Urusan nikah emang selalu jadi topik hot buat orang Indonesia untuk diomongin. Saking hotnya sampe suka nyinyirin dan ngurusin orang orang yang udah mapan umur  tapi belum nikah nikah. Pernikahan di Indonesia itu udah kayak prestasi. No matter mau kamu udah S2, bikin penemuan sains, dapat penghargaan luar negeri dan mengharumkan nama Indonesia, bikin sekolah buat anak anak kurang mampu,  dan segudang prestasi lain,  semua itu kayak gak ada apa apanya cuma karena belum nikah.

“Cantik, mapan, pinter,berprestasi,  tapi sayang belum nikah”


Sering kan denger kayak gini?  Seolah olah semua pencapaian pribadi itu gak berarti apa apa cuma karena masih jomblo. Pokoknya kalo belum nikah sepinter, secantik, se intelek apapun kamu masih dianggap kurang selama masih bersatus jomblo apalagi udah berumur.

Ketar ketir nunggu jodoh di saat umur mulai nambah banyak itu wajar kok. Apalagi buat cewek, itu kayanya pressure banget karena jam biologis yang sering didengung dengungkan masyarakat “Kalo udah 30an keatas hamilnya berisiko”, padahal cowok juga punya jam biologis. Jadilah kaum cewek deg degan kalo belum dapat jodoh di umur 30an. Sedangkan cowok masih bisa santai santai main sana sini, wong udah aki aki aja masih bisa nikahin daun muda kok.

Walapun udah masuk usia rawan buat diomongin kenapa belum nikah, saya sampe sekarang santai santai aja sih. Gak ada sama sekali ketakutan atau usaha buat dapet jodoh kayak cewek cewek seusia saya di luar sana. Saya sendiri juga heran kenapa jadi orang kok selow amat gak terlalu mikirin masa depan, apalagi nikah. Mungkin karena saya juga dikelilingi sama wanita wanita yang meritnya gak muda muda banget. Kayak mama dan kakak saya nikah di usia menjelang 30. Tante saya bahkan gak merit merit sampe tua kayak sekarang, dan hidupnya juga hepi hepi aja. Bisa jadi karena ini saya gak terlalu mikirin soal belum dapet jodoh. Apalagi punya orang tua yang sama selownya, gak pernah nyindir nyindir kenapa masih jomblo, bebaslah hidup sayah.

Jodoh itu misteri, begitu kata orang orang. It works in a mysterious way. Pas lagi gak ngoyo nyari nyari eh ternyata nyantol. Pas diuber uber, diusahain eh malah menjauh. Kayak lagu dangdut dari Manis Manja Group,


Jodoh, tak usah dikejar kejar….


Btw saya emang doyan lagu dangdut, jadi referensinya pake lagu dangdut. Hehe.. Dengerin aja siapa tau bikin kamu feel better.

Emang sih banyak yang bilang kalo kita gak usaha jodohnya gak dateng dateng. Kalo cuma diem aja ditungguin gimana mau nemu? Tapi kayak yang saya tulis tadi, jodoh itu misterius, kalo a belum tentu b, kalo dicari cari belum tentu pasti nemu. Ada yang gak nyari ternyata datang sendiri. Kayak tetangga saya cewek yang baru ketemu jodoh di usia menjelang 40. Padahal orangnya anak rumahan, jarang kemana mana, hampir gak pernah pacaran. Eh ternyata nemu pasangan di acara keluarga. Sekarang udah happily married dan punya anak satu.

Trus gimana dong? Saya sih bukan nyaranin jangan dicari cari. Usaha itu tentu harus dilakukan. Tapi liat porsinya aja. Jangan sampe porsi nyari jodohnya lebih banyak ketimbang memperbaiki diri, memantaskan diri biar dapat jodoh yang terbaik. Jangan sampe hampir 24 jam dihabiskan buat online dating ato nongkrong nyari cowok di kafe. Mending lakukan sesuatu yang bikin happy, misalnya melakukan hobi. Travelling kah, blogging kah, masak, de el el. Do something that makes you happy. Improve yourself. Kalo udah waktunya ketemu pasti ada jalannya kok. Kayak lagu Afgan “Jodoh pasti bertemu”

Kalo pengalaman kamu gimana?

Monday, April 9, 2018

Cara mengirim CV lewat email via handphone





Di era digital kayak sekarang, makin banyak perusahaan yang memilih cara pengiriman lamaran lewat email. Pastinya juga cara ini lebih nyaman, mudah, dan ramah lingkungan karena gak perlu buang buang kertas yang ujung ujungnya cuma numpuk di meja HRD. Buat para pelamar juga lebih gampang karena gak perlu jauh jauh ke kantor tempat ngelamar cuma buat ngumpulin lamaran (pengalaman pribadi).

Btw, tulisan ini cuma ngebahas tentang cara kirim CV lamaran lewat hape yah. Kalo mau nyari tau gimana cara kirim CV lewat email, contoh surat lamarannya, dan lain lain, silakan baca di artikel satunya tips mengirim CV lewat email yang baik danbenar

Yang jelas kamu gak bisa bener bener gak menggunakan laptop disini karena untuk bikin CV pastinya lebih enak lewat laptop/PC.

Kalo kamu bingung gimana caranya bikin CV menarik kayak gambar diatas, gampang banget kok, tinggal download template CV yang sesuai selera kamu dan edit deh. Pastikan formatnya docx biar bisa diedit pakai MS. Word. Kalo males ngedit, minta bikinin aja sama jasa pembuatan CV.
Sekarang, gimana caranya kirim CV via email menggunakan hape? Cukup gampang kok, yang pasti kamu harus punya akun email dan di item terkirim masih ada “jejak” lamaran yang kamu kirim lewat email.


Caranya:

1. Masuk ke akun gmail yang pernah kamu gunakan buat ngirim lamaran kerja

                                           
      Pilih “item terkirim”, dan buka salah satu pesan yang berisi aplikasi lamaran kamu ke salah satu perusahaan

    Buka “Attachment” yang berisi lampiran CV, ijazah, copy KTP, pas foto, dan lampiran lainnya.

4    Klik tanda panah seperti gambar di bawah

                                              

5.      Lampiran akan terunduh dan tersimpan di hape kamu , sebelumnya pastikan kalo file file tersebut ber ekestensi PDF, kalo yang lain takutnya corrupt gak bisa kebuka.

6.       File sudah tersimpan. Selanjutnya kalo kamu pengen kirim lamaran lewat email menggunakan hape , tinggal tap tombol attachment dan kamu akan dibawa ke tempat penyimpanan berkas CV dan lampiran lain yang tadi diunduh.

                               

7.       Selesai deh, tinggal tulis lamaran di badan email, isi subjek email, cek cek lagi dan kirim.


                            

8.       Buat ngecek apakah attachment bisa terbuka dengan baik dan benar, kamu bisa tes kirim lamarannya ke akun email pribadi kamu yang lain, sebelum benar benar dikirim ke email perusahaan yang dituju.


Itulah cara mengirim email lewat hape/smartphone. Cukup simpel kan? Kalo kamu punya cara atau tips lain yang lebih simpel dan oke, silakan tulis di kolom komen ya. Sampai jumpa. 

Monday, April 2, 2018

Tips membeli gamis wanita untuk yang berbadan mungil

Seiring dengan semakin banyaknya perempuan perempuan muslimah yang memakai hijab, model baju baju muslimah seperti gamis dan kerudung pun juga makin bervariasi. Sekarang gampang banget nyari baju atau kerudung yang sesuai dengan style kita. Jadi ingat kira kira  sepuluh tahun yang lalu saya cukup kesusahan nyari baju muslim dan jilbab yang sesuai umur, terutama gamis wanita. Kebanyakan modelnya waktu itu monoton dan ibu ibu banget. Kalo dipake pasti saya jadi keliatan lebih tua daripada umur. 

Untungnya sekarang di jaman mode hijab semakin berkembang ditambah dengan banyaknya toko toko online, saya jadi gak susah lagi nyari baju muslim yang sesuai selera dan budget tentunya. Apalagi saya tinggal di kota kecil yang mana gak terlalu banyak tempat belanja yang bisa disambangi. Jadi alternatif yang paling pas ya belanja online.

Ngomong ngomong soal gamis, saya sebelumnya justru males banget pake gamis. Karena di pikiran saya gamis itu lebih cocok buat ibu ibu. Apalagi dulu motif dan model gamis cenderung gak sevariatif sekarang sehingga saya lebih memilih pake baju potongan dibanding gamis. Tapi sekarang sejak desainer desainer hijab semakin banyak dan tren hijab semakin dinamis. Model model gamis wanita juga mulai berwarna warni. Mulai dari yang biasa sampai yang syar'i, warna warna yang kalem sampai yang cerah, atau yang polos maupun bermotif, semuanya ada, tinggal disesuaikan dengan selera. Misalnya gamis wanita terbaru incaran saya di bawah ini,

matahari mall, gamis syari, tips membeli gamis untuk badan pendek
Gambar : Mataharimall.com


Gambar : Mataharimall.com


Urusan beli gamis baru bagi saya juga susah susah gampang. Apalagi kalo bukan karena masalah tinggi badan. Kalo gak pinter pinter ngukur, akhirnya jadi kepanjangan. Beberapa muslimah lain mungkin suka gamisnya sampe menyentuh lantai, jadi kalo kepanjangan gak masalah. Sementara saya lebih nyaman pake gamis yang panjangnya cukup semata kaki, biar jalan gak kesandung sandung. Tapi kalo belanja gamis wanita terbaru via online, gimana dong belinya biar gak zonk? Ini beberapa tips sederhana dari saya.

1. Ukur panjang dari bahu sampai mata kaki

Karena standar gamis saya maunya sampe semata kaki, maka saya ngukurnya juga sampe mata kaki atau lebih lebih dikit. Gimana ngukurnya? gampang kok, pakai meteran yang biasa dipake penjahit penjahit itu loh

Dengan bantuan teman ato sodara, suruh mereka ngukur panjang dari bahu sampai ujung jatuhnya gamis yang diinginkan. Kalo sampai semata kaki, ya ukur sampai situ. Kalo pengen sampai betis, ukurlah sampai betis. Sebagai acuan, saya tingginya kurang lebih 155cm, gamis yang saya beli biasanya panjang sekitar 116-118 dan itu jatuhnya semata kaki lebih sedikit, gak sampai ke lantai.

2. Pilih gamis model lurus

Sekarang banyak banget model gamis yang roknya lebaaar swing swing ala ala princess. Cantik memang apalagi kalo di foto keliatannya anggun dan elegan. Tapi kalo kamu berbadan mungil, gamis model ini justru membuat kesan "tenggelam". Jadi lebih baik pilih model gamis berpotongan lurus dan hindari gamis dengan rok model umbrella yang megar.

3. Pilih gamis dengan motif vertikal

Motif garis garis lurus ini bisa memberikan ilusi bentuk badan terlihat lebih tinggi. Hindari motif garis melebar atau motif  yang terlalu ramai.

4. Sesuaikan panjang jilbab

Gambar : Mataharimall.com

Jilbab yang terlalu panjang juga bisa memberikan kesan "tenggelam" kalo kamu berbadan pendek. Jilbab dengan panjang sampai bagian siku lebih direkomendasikan. Apalagi bagi kamu pengguna busana muslimah syar'i yang panjang jilbabnya harus menutupi bagian dada.

Itulah beberapa tips beli gamis wanita terbaru bagi kamu yang berbadan mungil.Kalo kamu pinter milih gamis yang sesuai bentuk tubuh dan usia, kamu gak perlu takut lagi keliatan lebih tua ato makin pendek pakai gamis. Apalagi sebentar lagi lebaran datang, yuk siap siap mulai sekarang pilah pilih gamis yang cocok buat dipake pas silaturahmi nanti.



Thursday, March 29, 2018

Lucinta luna dan wajah kaum transgender di televisi


lucinta luna
Gambar : Tribun News


Belakangan ini lagi heboh banget tentang artis dangdut pendatang baru yang isunya seorang transgender. Walaupun bukan isu lagi sih karena udah beredar luas foto dan video jadul dia sebelum operasi  dengan suara yang masih berat. Yang jadi kontroversi adalah, si artis baru ini semacam gak mau ngaku kalo dia dulunya cowok dan inilah yang jadi bulan bulanan akun gossip dan netizen dunia maya. Walaupun sebenarnya bisa dimaklumi sih kalo dia mau jadi seseorang dengan identitas yang baru dan menutup rapat rapat kehidupan dia yang dulu. Tapi kalo terus menghindar dan denial tentang masa lalu pastinya akan jadi bahan bullyan orang orang. Apalagi isu transgender ini  masih termasuk tabu di mata orang Indonesia.

Kalo ngomongin artis transgender. Jauh sebelum topik ini rame dibahas, Indonesia udah punya artis transgender di tahun 80-90an, siapa lagi kalo bukan seorang bunda Dorce Gamalama. Jadi sebenarnya agak bikin saya heran sih kalo orang Indo heboh soal Lucinta luna yang ganti kelamin, wong jauh sebelum generasi milenial kayak kita kita ini lahir, udah ada artis wanita trans yang karirnya cukup disegani di dunia hiburan Indonesia.

Bisa dimaklumi sih kalo isu transgender ini emang berpotensi banget bikin heboh. Apalagi di negara yang menjunjung tinggi adat ketimuran kayak Indonesia, udah pasti banyak yang pro kontra. Jangankan di Indonesia, di Amrik sendiri yang sering disebut sebut sebagai negara bebas, banyak juga yang masih kontra sama kaum trans. Kalo sering maen ke forum forum orang sono, pasti akan nemu orang orang yang gak setuju sama keberadaan kaum transgender dan sering nge bash mereka. Orang orang kayak gini biasanya dijuluki transphobic ato orang orang yang fobia dan punya ketidak sukaan yang amat kuat sama kaum trans.

Kalo ngeliat gimana kaum trans ini diperlakukan di masyarakat sih sebenarnya kasian juga. Banyak yang dibully, dipinggirkan, gak dianggap manusia, dan kadang diperlakukan gak manusiawi. Saya tau kalo transgender itu dilarang dalam agama dan saya juga gak support perilaku seperti ini. Tapi agama kan juga mengajarkan kita untuk saling mengasihi dan menghormati sesama manusia? Saya miris kalo ngeliat komen komen para warganet soal kaum transgender ini, mulai dari meledek sampai terang terangan menghina dan melecehkan. Mungkin susah bagi mereka untuk memahami kenapa ada orang yang mau sakit sakitan menjalani operasi ganti kelamin dan berganti identitas dari pria ke wanita dan sebaliknya. Saya sendiri sebenarnya juga gak terlalu paham, justru karena gak paham itulah  lebih baik diam dan tahan diri untuk berkomentar menyakitkan, karena kita gak pernah tau struggle dan kesusahan yang mereka alami seperti apa.

Di satu sisi, bagaimana masyarakat melihat kaum trans ini juga salah satunya dibentuk dari televisi. Televisi sering memakai  kaum waria sebagai objek lucu lucuan, sasaran olok olok. It belongs to acara komedi dan acara alay daripada acara acara yang lebih serius. Acara acara itu turut membentuk persepsi masyarakat tentang kaum waria dan trans, mereka dipandang sebagai bahan tertawaan dan objek cemoohan daripada dilihat sebagai manusia yang memiliki kemampuan dan kecerdasan.

Di sisi lain, kaum waria atau trans sendiri juga sebaiknya menjaga perilaku di masyarakat agar bisa lebih di hormati. Saya tidak memungkiri kalo di sekitar saya banyak menemukan waria waria yang berperilaku genit,berpakaian  seronok, dan mengumbar kata kata yang tidak pantas sehingga masyarakat jadi memandang sinis. Jarang sekali saya liat kaum waria yang berpenampilan biasa biasa aja dan bertingkah laku sewajarnya. Seandainya mereka memperbaiki sikap dan berperilaku lebih elegan, saya yakin mereka bisa mendapat respek dari masyarakat.

Misalnya seperti Solena Chaniago, transgender yang pernah diwawancara di Hitam Putih Trans 7 dan dari situ juga saya mulai tau tentang dia. Dari menonton tayangan wawancara itu saya bisa melihat kalau dia smart dan berkelas, jauh dari penggambaran kaum trans dan waria di TV Indonesia yang kebanyakan dianggap tidak serius dan jadi objek haha hihi. Seandainya artis artis wanita trans  dan artis berperan “melambai” di TV itu bisa berperilaku cerdas dan elegan seperti Solena, saya yakin bisa mengubah “wajah” kaum trans dan waria di televisi menjadi lebih terhormat.


                              

Pada akhirnya, sebagai manusia, walaupun tidak setuju dengan transgender, bukan berarti kita tidak perlu menghargai mereka sebagai manusia. Mungkin kita menganggap mereka penuh dosa, tapi mencaci dan menghina mereka juga perbuatan tercela dan hina kan? Begitu juga kepada kaum trans dan waria, mengubah persepsi masyarakat tentang image kalian memang sulit. Tidak perlu memaksa untuk diterima karena ada norma norma sosial dan agama yang masih dipegang teguh oleh masyarakat. 

Sunday, March 11, 2018

Jangan katakan ini pada orang yang jerawatan


cara menghilangkan jerawat
Ganbar; Healthline.com

Hampir setiap orang pernah ngalamin jerawat, termasuk saya yang udah bertahun tahun dihinggapi jerawat. Rasanya? jangan ditanya lagi, mulai dari yang selalu minderan dan males ketemu orang sampe akhirnya bodo amat lah. Sebagai "veteran" di problem kulit ini, saya udah kenyang dikomenin macam macam soal muka.Sayangnya, orang orang kadang gak memahami perasaan kite kite yang menderita jerawat dan suka seenaknya aja ngomen yang bikin hati panas dan rasanya pengen lari kehutan trus belok ke pantai dan ketemu Rangga, haiyaaa. Karena itu ditulisan kali ini  ada beberapa hal yang pengen saya share ke kamu, lebih ke guidance tentang apa yang sebaiknya gak dikatakan ke temen ato sodara kamu yang lagi jerawatan.

1. Muka kamu kenapa?

Lagi jerawatan bu, matamu picek? pake ditanyain lagi.  Paling males kalo nemu pertanyaan kayak gini. Rasanya pengen lempar baskom. Pertanyaan paling unfaedah.

2. Kok bisa jerawatan?

Oh plisss gak usah nanya nanya kayak gini karena kita sendiri juga sebenernya gak tau what's wrong. Udah bersihin muka, udah pake obat jerawat, udah jaga makanan, udah hidup bersih tapi tetep aja jerawatan trus ente nanya "kok jerawatan?" noh tanyain aja sama kulit gue.

3. "Pasti jarang cuci muka"

So to the toy. Situ ga tau kan berapa kali sehari kita cuci muka? Kadang kita udah cuci muka pake produk terbaik dan termahal tapi tetep aja jerawat betah, Dan lagi, masalah jerawat itu gak sesimpel gara gara gak cuci muka. Tapi juga bisa karena pengaruh hormon, cuaca, de el el. Sesering apapun membasuh  muka gak akan terlalu ngaruh buat bersihin jerawat, apalagi jerawat yang disebabkan hormon. So plisss, stop ngomong kayak gini ke orang yang jerawatan, karena itu nunjukin kalo kamu kurang paham masalah kulit.

4. "kamu jorok deh, makanya jerawatan"

Saya gak menyangkal kalo masalah kulit bisa muncul karena kurang menjaga kebersihan. Tapi jangan menjustifikasi kalo semua orang yang mengalami jerawat pasti karena dia gak bersih aka jorok. Bisa jadi dia lebih hygiene freak daripada kamu, tapi tetep aja jerawatan.

giphy.com


5. "udah pernah nyoba ini"?

Ini yang paling sering saya temui selama jerawatan. Pasti ada aja orang yang nyaranin pake ini itu, mulai dari yang alami sampe kimia.

"Cobain ini deh,  gue dulu jerawatan sekarang bersih abis pake ini"

Well, thanks buat sarannya, tapi cuma ngasih tau aja kalo kulit orang beda beda, ada yang cocok ada yang enggak. Just because it works for you doesn't mean it works for everyone. Lagian kadang orang orang itu nyodorin produk produk yang gajebo ke saya. Krim krim dan sabun antah berantah yang ingredients nya aja gak tertera. Saya paling gak berani pake produk produk gak jelas walopun klaimnya bisa nyembuhin penyakit maha dahsyat sekalipun. Takut coy kalo muka gue kenapa napa situ mau tanggung jawab.

Lagian nih ya, sebagai orang yang udah lama jerawatan saya mah udah nyoba berbagai macam metode mulai dari ngolesin odol sampe pake produk mahal luar negeri yang sebotol kecil aja harganya ratusan ribu tapi tetep aja gak ngefek. Jadi kalo ada yang nawarin pake ono ini, saya udah males nyobain. Udah capek cuy pake macem macem gak ngefek apa apa.

6. "Aku sih gak pernah jerawatan ya"

Ya sukur kalo situ gak pernah jerawatan, tapi faedahnya apa juga ya ngomong kayak gitu sama orang yang menderita jerawat? Ngasih saran kagak, sombong iya.

7. "Kalo punya masalah jangan dipendem biar gak jadi jerawat"

Heh kamu yang ngomong kayak gini, tau apa kamu sama hidup orang lain? Saya paham kalo jerawat itu ada hubungannya sama stress. Tapi gak semua orang yang jerawatan itu pasti mendem masalah kan? Kayak saya yang idupnya flat flat aja, hepi hepi aja, tapi teteup jerawat gak minggat minggat. Omongan kayak gitu gak cuma nyakitin hati tapi juga kesannya sok tau.

8. "Kamu pake apa sih jadi jerawatan?"

Gini ya, saya jerawatan mulai SMA sampe sekarang, udah ada puluhan produk yang ditemplokin ke muka, trus ketika  kamu nanya "pake apa jadi bisa jerawatan gitu?" Jawaban saya, GAK TAU dan udah lupa juga apa aja yang pernah saya pake. Saya pake bedak bayi jerawatan, stop pake bedak bayi pun tetap jerawatan ? Jadi salah produknya? salah bedak bayinya? ato salah gue? temen temen gue?

9. "Dulu wajah kamu mulus loh"

Iye tau dulu saya mulus sekarang jerawatan, gak usah dibilangin juga udah sadar diri kok. Trus kenapa kalo sekarang jerawatan? Yang namanya jerawat kan bisa nongol kapan aja gak pake minta izin dulu.  Gak perlu jugalah ngomong kayak gitu. Selain pointless juga bikin orang yang jerawatan tambah sedih dan kepikiran.

Sebenernya ada banyak sih yang pengen saya tulis, tapi 9 kalimat diatas yang paling sering saya alami. Saking seringnya sekarang saya udah cukup kebal, gak terlalu baperan lagi kecuali pas PMS. Pokoknya kalo ada yang ngomong kayak diatas ludahin  senyumin aja shayyy Walopun dalam hati pengen ngutuk.

giphy.com


Buat kamu yang gak pernah jerawatan mungkin gak ngerasain gimana minder dan sedihnya kalo dihadapkan sama kalimat diatas. Mungkin menurut kamu perkataan itu kayanya gak apa apa, tapi buat kita nyesek loh. Apalagi ngadepin pertanyaan kayak gitu kadang gak cuma sekali. Hayati lelaahh..


Orang yang jerawatan itu udah gak nyaman dengan penampilan mereka, jadi udahlah, gak usah ditambah tambah lagi sama pertanyaan macem macem yang bikin tambah insecure. Mungkin kamu niatnya baik, pengen ngasih saran tentang obat jerawat yang bagus tapi ya liat liat sikon juga. Gak perlu juga ngomongnya di tengah orang banyak, trus pake suara nyaring lagi. It's embarassing

giphy.com

Ada yang memiliki pengalaman serupa? Komen ya..

Monday, February 26, 2018

4 ujaran seksis yang harus berhenti kita ucapkan


seksis adalah, feminis



Pernah denger kata “seksis”  atau “seksisme”? Apa itu?  Sesksime berdasarkan Wikipedia berarti diskriminasi dan/atau kebencian terhadap seseorang yang bergantung terhadap seks (jenis kelamin). Sedangkan seksis bisa disimpulkan sebagai perilaku diskriminatif berdasarkan jenis kelamin. Misalnya beranggapan kalo perempuan itu gak cocok jadi pemimpin, bukan karena kapabilitasnya tapi hanya karena ia seorang perempuan lalu dianggap kurang layak memimpin.

Pernah denger lagunya Iwan Fals yang berjudul “Mata indah bola pingpong”? I love that song to be honest, tapi ada liriknya yang mengarah pada seksisme yang bikin telinga saya gak nyaman.

Jangan  marah kalau kugoda
Sebab pantas kau digoda
Salah sendiri kau manis
Punya wajah teramat manis


Coba ya hey kamu kaum pria kalo punya anak perempuan ada yang gangguin, trus kamu tanya

“kenapa kamu godain anak saya?"

"ya salah dia sendiri pak, kenapa  jadi cewek cantik”

Kalo kamu gak pengen nabok denger jawabannya, there’s something wrong with you.

Dilahirkan dengan wajah cantik atau gak cantik itu bukan kehendak kita kan? Kita gak bisa request bentuk muka, bentuk hidung, warna kulit, sama Sang Pencipta. Trus kalo dia terlahir cantik salah siapa? Salah bapaknya ? ibunya? Bukan salah bunda mengandung. Ato salah Tuhan? Berani kamu nyalahin Tuhan?

Dalam kehidupan sehari hari, mungkin kita gak sadar pernah berperilaku seksis, saya pun juga pasti pernah kayak gini. Apalagi kita besar di negara yang menganut adat ketimuran dimana budaya patriarki masih kental. Sehingga secara gak langsung mempengaruhi pola pikir kita, misalnya pemikiran kalo cewek harus bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga, sehingga kalo ada cewek yang gak bisa masak langsung dipandang sebelah mata dan dianggap kurang ”wanita” dan masih banyak lagi contoh pandangan seksis yang selama ini kita amini padahal sebenernya pemikiran merugikan bagi kita, kaum wanita


Apa aja sih ucapan yang sering kita lontarkan dalam kehidupan sehari hari yang kita gak tau ato gak sadar kalo itu seksis?

1.        “Jadi istri harus pinter rawat diri, biar suami gak berpaling




Kalo soal perawatannya sih saya setuju ya. Tapi kalo motivasinya biar suami gak berpaling kok dangkal banget ya? i agree kalo menyenangkan pasangan itu termasuk ibadah, dan merawat diri itu salah satu caranya. Tapi kalo tujuannya cuma biar pasangan gak kelain hati itu berarti anggapannya kalo pinter ngerawat diri pasti suami gak berpaling, padahal nyatanya banyak juga yang udah cantik bak ratu kecantikan tapi tetep diselingkuhi ato nyari yang lebih cantik.

Dari kata kata ini juga menyiratkan bahwa kalo suami berpaling itu karena kesalahan istri. Berarti istri kurang ini itu bla bla bla. Seperti  justifkasi bahwa wajar kaum pria main serong karena pasangan tidak bisa menjaga penampilannya. Seolah olah kaum pria tidak punya kuasa untuk mengontrol dirinya biar tidak jatuh ke jurang perselingkuhan.

Lagipula, merawat diri seharusnya bukan HANYA karena untuk pasangan, tapi yang lebih utama adalah untuk kesenangan kita pribadi. Sebagai perwujudan dari mencintai diri sendiri, bukan narsis, tapi wujud menghargai diri sendiri.

Tulisan ini bukan pembenaran untuk gak mempercantik diri ya. Salah satu wujud dari menghargai dan mencintai pasangan adalah menjaga penampilan. Dan keharusan ini (seharusnya) gak cuma disematkan ke istri tapi juga suami.

2.       “Jadi cewek gak boleh gendut”


source : jawapos



Trus kalo cowok boleh ndut gitu? penyakit karena kegemukan gak pandang cewek atau cowok, Gak bisa dipungkiri kalo tuntuntan untuk berpenampilan menawan itu lebih dibebankan ke kaum cewek daripada cowok. Jadilah kaum cowok bisa "dimaafkan" kalo punya bodi ndut, muka pas pasan, yang penting duit bertumpuk, sebertumpuknya lemak diperut. Coba kalo cewek, udahlah jadi korban body shaming yang (sedihnya) kebanyakan dilakukan sesama cewek. Punya banyak duit pun gak lantas bisa membuat masalah berat badannya bisa dimaklumi sebagaimana kaum cowok. Yang ada malah nyinyiran pedih "punya banyak duit ya nge gym kek ato sedot lemak biar enak diliat"

Yang lebih bikin sedih kebanyakan yang nge bash body perempuan itu adalah kaum perempuan itu sendiri. Padahal seharusnya sebagai perempuan semestinya kita harus saling empower each other ( in a good way), tapi gak jarang kita suka ngata ngatain dan menghina fisik sesama perempuan.


"Cowok tuh gak boleh penakut"


Takut itu gak kenal gender. Dikeluarga saya, mamalah yang lebih berani ngusir kecoak dibanding papa yang udah lebih dulu sembunyi dikamar. Rasa takut itu manusiawi kok. Kayak lirik lagu dangdut.

"Rasa takut pasti ada, pada makhluk yang bernyawa."

Pemikiran seksis sebenernya gak cuma memojokkan kaum wanita, tapi juga pria. Jadi pria gak boleh penakut, nangis, lebay, emosional. Kalo penakut biasanya dibilang banci, bukan pria sejati dan sederet ejekan lain. Padahal pria kan bukan robot terminator yang hampa emosi.

Dilecehkan = salah sendiri





Kalo ada berita cewek kena pelecehan seksual pasti komen yang menyeruak lebih dulu adalah "mungkin dia pake baju yang mengundang" ato "mungkin perempuannya yang menggoda duluan" duuh, rasanya pengen berubah jadi Hulk trus ngepites orang orang yang ngomen kayak gini.

Saya bukan orang yang menganut paham cewek bebas pake baju terbuka kalo ada resiko yang terjadi itu salah cowoknya yang otak mesum. Well, menurut saya kedua belah pihak punya tanggung jawab masing masing. Sebagai cewek ya kita mesti bisa berbusana sesuai pada tempatnya. Sebagai cowok juga harus bisa menjaga pandangan dan mengontrol diri (dan nafsu). But rape is rape, it's a crime. Kalopun korbannya kebetulan pakai baju terbuka trus dia dilecehkan secara seksual apa itu membuat si pelaku jadi less guilty? apakah itu membuat kita jadi memaklumkan perbuatan menjijikkan itu karena menurut kita si korban juga "mengundang" untuk dilecehkan?

Banyak dari kita yang belum memahami bahwa busana itu adalah bagian dari cara seseorang mengekspresikan diri. Kalo ada cewek yang senang pakai baju terbuka ya mungkin itulah gaya berpakaian yang bikin dia nyaman. Wearing sexy wardrobe isn't an invitation for men to treat a woman in a demeaning way, let alone rape her. Saya gak menyangkal kalo ada perempuan yang sengaja pakai pakaian terbuka buat mengundang pandangan kagum para pria. Kalo yang kayak gitu mah ya pandangi aja puas puas, tapi kalo udah sentuh menyentuh without her consent itu beda lagi ceritanya.

Memaklumi dan menerima bahwa seorang wanita pantas dilecehkan karena dia berpakaian minim bagi saya sama "sakit"nya dengan si pelaku pelecehan itu sendiri.

Tinggal di negara dengan budaya patriarki yang kental seperti Indonesia memang membuat kita terbiasa dengan ucapan ucapan seksis yang merendahkan dan memojokkan wanita, bahkan juga kaum pria. Sialnya lagi kaum wanita sendiri terkadang gak sadar bahwa mereka ikut berkontribusi melanggengkan seksisme ditengah masyarakat.  Misalnya mengganggap bahwa wanita yang gak bisa masak itu less woman dan kurang cocok diperistri. Masih banyak wanita, terutama generasi yang lebih tua berpandangan seperti ini. Padahal memasak adalah basic life skill yang harus dimiliki baik oleh pria ataupun wanita.

Menghapus seksisme sendiri di Indonesia sepertinya akan jadi PR yang maha berat. Tapi bukan berarti kita gak bisa melakukan apa apa. Yang paling mudah ya mulai dari merubah pola pikir kita dulu. It's okay kalo mungkin kita gak bisa jadi seseorang yang seratus persen gak seksis. Tapi seenggaknya kita bisa dan mau merevolusi pola pikir yang sudah berakar sekian tahun hasil bentukan lingkungan sekitar yang gak kita sadari mungkin termasuk seksis.


Bagaimana pendapat kamu?