Saturday, August 29, 2015

Sudahkah anda bersyukur hari ini?

sudahkah bersyukur hari ini


Bersyukur itu sebenarnya sulit, apalagi bersyukur yang tulus tanpa embel-embel “biar ditambah nikmatnya sama tuhan”, lebih-lebih dilakukan oleh hamba biasa seperti saya. Jangan  ngaku pandai bersyukur kalo mati lampu bentar aja udah misuh-misuh, ato ledeng gak ngalir setengah hari bawaannya senggol bacok. Padahal kalo dipikir-pikir keadaan kita masih lebih baik dibanding orang-orang yang rumahnya cuma diterangi sama lampu minyak. Atau orang-orang yang mau masak air aja harus jalan kaki berkilo-kilometer.

Selama ini kita suka gak sadar kalo hidup kita penuh dengan kecukupan, dan begitu tuhan menurunkan standar kecukupan itu satu tingkat aja, kita udah protes. Misalnya, kemana-mana biasa naik mobil, dan mobilnya rusak sampe kita akhirnya harus naik motor. Yang biasanya naik mobil ber AC gak usah panas-panasan, harus naik motor dan tersengat sinar matahari, mau gak mau harus terima walaupun berat dan pake marah-marah. Padahal kalo mau merenung, naik motor itu masih lebih mending daripada harus jalan kaki ato nungguin angkot yang gak tentu kapan datangnya.

Begitulah manusia yang emang diciptain sama tuhan dengan sifat pengeluhnya. Kita lebih banyak mengeluh dibanding bersyukur. Lebih banyak protes daripada merenung. Padahal ketidaknyamanan itu hanya berlangsung sementara, bukan untuk selamanya. Kalo mati lampu ada saatnya menyala. Kalo ledeng macet, ntar juga ngalir lagi kok. Kalo mobil kita dibengkel, ya tunggu aja aja sampe mekaniknya selesai ngereparasi. Just be patient.

Saya tahu mungkin kesannya menggampangkan. Saya tau mungkin kekesalan anda bukan terletak pada soal bersyukur atau tidak, tapi pada pekerjaan anda yang harus terbengkalai karena listrik mati. Walapun begitu coba lihat dari sudut pandang lain. Semua ketidaknyamanan itu bisa memberikan kita pelajaran kalo kita mau merenunginya. Ledeng yang macet membuat kita belajar bahwa setetes air pun berharga. Cuma bisa naik motor kemana-mana, coba bandingin sama orang-orang yang harus jalan kaki menembus hutan buat sampai ketempat tugas. Gak biasa makan tahu tempe akhirnya harus makan itu gara-gara daging dan ikan mahal, setidaknya kita tidak sampai harus mengais-ngais sampah demi menambal perut yang lapar.

Sebenarnya kalo kita mau merenung, hidup kita  itu penuh dengan kenyamanan yang diberikan oleh tuhan. Seenggaknya kita gak perlu jalan kaki bermil-mil buat dapetin air, kita bisa menikmati listrik 24 jam, kita bisa makan apa aja yang kita mau, dan lain-lain. Hal-hal seperti itu yang kita kadang lupa untuk syukuri. Kita selalu abai untuk bersyukur dengan hal-hal yang begitu dekat. Bersyukur disaat lapang aja sulit, gimana mau bersyukur disaat sempit?. Kalo masih susah buat bersyukur, coba bandingkan dengan yang kondisinya kurang dibanding kita. Kalo selalu ngedongak keatas pastinya ngeluh terus ga pernah bersyukur. Ingat, urusan dunia lihat kebawah, urusan agama baru lihat keatas. Kalo masih aja berat buat bersyukur, coba diitung lagi berapa banyak nikmat yang anda dapatkan dan berapa banyak ujian yang anda terima, dan bandingkan mana yang paling banyak. Kalo ternyata ujian anda lebih banyak setidaknya sampai hari ini anda masih diberi nafas, dan itu adalah karunia terbesar bagi setiap makhluk.



                       





* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon