Thursday, September 3, 2015

Ada apa dengan bule ? (sebuah tulisan iseng tapi serius)


pasangan orang asing, bule hunter, cowok bule

Kenapa harus bule ? Sebagai wanita indonesia yang cantik, cerdas, dan berkepribadian ( dadah dadah ala puteri indonesia) saya heran dengan pemikiran sebagian perempuan indonesia yang bule minded. Maunya cuma nikah/pacaran ma bule, no cowok indo. Kalo ditanya alasannya apa,  they said “cowok bule tuh romantis” or “mereka tuh open minded ga kaya cowok indo yang bla bla bla”. Well, to be honest ya dear yang namanya bule gak selalu romantis, open minded, cuek, apalah apalah as you think. Banyak juga kok cowok bule yang pemikirannya bahkan lebih ketimuran dari orang kita. Saya sering ubek ubek forum luar yang kalo kamu baca komennya pasti bakal kaget dan gak nyangka kalo ada juga orang sono yang gak mau sex before marriage ato gak suka liat cewek pake baju terbuka. Setelah jalan-jalan iseng ke beberapa blog dan forum, serta hasil pengamatan kecil-kecilan saya ke sekitar, akhirnya saya bisa ngumpulin beberapa alasan yang paling umum kenapa cewe-cewek indo banya yang ngebet pengen punya pasangan  bule, and here they are
  1. Cowok bule lebih romantis
Romantis ato enggak sebenarnya gak ada hubungan sama apakah dia bule ato asia. cewek2 kaya gini mungkin kebanyakan nonton film2 holywood genre romcom, jadi ekspektasinya dibawa-bawa ke dunia nyata which is gak selalu sama dengann apa yang ada difilm.  Ada cowok2  bule yang romantis ada juga yang cuek, begitu juga sama  cowok indo, ada yang cuek ada juga yang romantis
2.  Punya pasangan bule = keren
Mungkin ini ada hubungannya sama jaman penjajahan dulu dimana orang2 kulit putih lebih diistimewakan dibanding pribumi, akhirnya secara gak sadar kita masih mewarisi pemikiran seperti ini, bahwa orang bule lebih superior daripada orang kita.Pemikiran ini diadopsi juga kedunia relationship, jadi jangan heran kalo banyak yang pengen sama bule buat mengangkat harkat dan martabat (ceileh). Dan secara gak sadar, kita sebagai bagian dari society juga turut mendukung pemikiran kayak gini, misalnya kita suka menyanjung dan mengistimewakan mereka yang punya pasangan beda bangsa.  Kita suka menganggap kalo punya pasangan bule itu hal yang keren, alhasil banyak yang pengen punya pasangan bule biar keliatan keren karena masyarakat kita berpandangan seperti itu.

3. Bule= kaya
Ini juga pemikiran yang buat saya menggelikan. Kaya/miskin itu gak cuma ada dinegara kita, dinegara adidaya macam US pun banyak yang miskin, banyak yang homeless dan tidur dipingggir jalan.  Ya mungkin kalo tinggal di indo yang living costnya lebih rendah dari negara mereka, mereka bisa hidup layak, nah coba kalo balik lagi kenegaranya, belum tentu kan?
Yang bikin saya prihatin itu,banyak cewek2 indo yang saking ngebetnya pengen punya pasangan bule sampe2 buta mata hati. Udah tau si bule punya pasangan tapi masih aja dirayu2. Secara gak sadar merendahkan martabat perempuan Indonesia yang baik2.
Maksud tulisan saya ini sama sekali bukan mau menyudutkan perempuan Indonesia yang punya pasangan orang asing. saya tau, banyak orang Indonesia yang menikah sama bule memang karena tuhan sudah menggariskan jodoh mereka adalah pria/wanita yang berasal dari benua berbeda. Yang pengen saya sentil ditulisan ini adalah orang2 indonesia yang gak hanya cewek sih sebenarnya, tapi juga cowok2 yang ngotot bin ngebet pengen punya pasangan orang asing sampe melakukan hal2 yang tidak terpuji, saking ngebetnya. Apalagi sampe membatasi kalo cuma pengen punya pasangan bule, dan gak pengen punya pasangan orang indo, bahkan sampe ngejelek2in dan ngebanding2in orang Indonesia. Hadeh, percaya gak percaya, orang2 kaya gini biasanya end up sama orang Indonesia juga. Intinya, memilih pasangan itu jangan berdasar letak geografis, latar belakang, ataupun embel2 lain. Yang pentiing kepribadian dan hatinya, bukan karena dia bule, arab, cina, hitam , putih, anak konglomerat, keturunan ningrat, and so on. Setuju?











  • TA

5 komentar

Hmm saya juga heran ada beberapa temen yg pengen banget nikah sama bule 😁

Kalau saya suka yg asli Indo aja. Cinta produk lokal. Hehehe

Emang si banyak yang menganggap bule itu 'lebih',, tapi banyak juga kok yang 'biasa aja' lihat bule. Eh btw,, temen-temen aku yang orang eropa itu suka tersinggung kalo dibilang bule,, mereka merasa sebutan bule itu semacam merendahkan,, padahal kita nyebutnya juga nggak maksud apa-apa

iya, emang istilah bule buat mereka agak agak harsh gitu ya ditelinga, sering denger juga sih. trus gantinya apa dong? orang kulit putih? hihi, berasa baca buku sejarah :)

kayak maspion ya mbak "cintailah produk produk Indonesia" ;)

Setauku dari cerita memtorku yang orang aussie dan menikah sama orang kita sih, lelah lho saling menyesuaikan dirinya. Apalagi kan si bule dan kita tentunya, dibesarkan di budaya masyarakat yang berbeda, sehingga ketika sedang menghadapi masalah kecil pun -- bohong kalau dalam rumah tangga ga ada konfliknya -- reaksinya pun bisa saling berbeda dan meminta rasa saling pengertian yang lebih biar bisa tetap kompak lho.

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon