Saturday, March 5, 2016

"Jaman dulu jarang cerai?"






pernikahan, resep pernikahan
via http://www.huffingtonpost.ca/alyson-jones/christmas-divorce_b_6305438.html

Sering banget denger ucapan “jaman sekarang kok gampang banget ya cerai? Gak kaya jaman dulu yang awet harmonis”. Hmm, gak ngerti juga sih jaman dulu yang dimaksud itu kapan. Apa jaman Majapahit masih hidup ato jaman kakek nenek kita. 



Okelah, mari kita batasi jadul disini mulai dari sesudah jaman kemerdekaan sampe 80an gitu deee…balik lagi ke pendapat orang orang kalo pernikahan jaman kakek nenek, ortu kita dulu lebih awet dibanding pernikahan jaman sekarang. Is that true? Kalo menurut saya sih ya jaman dulu tuh perceraian sebenarnya banyak kok, cuman emang ada kecenderungan meningkat seiring kemajuan zaman (halah). Kalo dibilang apakah pernikahan jaman dulu lebih awet ? yaa mana tau, kan jaman dulu belum ada facebook,twitter,path,instagram,dll yang bikin kita bisa ngintip kehidupan pribadi orang lain. Dulu juga belum ada infotainment kayak sekarang yang sehari aja bisa lebih banyak daripada jadwal sholat wajib yang cuma 5 waktu. Kita sering dibombardir sama berita perceraian artis2 yang hampir tiap bulan adaa aja yang pisah. Based on that, kita bisa aja nyimpulin kalo jaman sekarang pernikahan lebih gampang runtuh karena kita sering terekpos sama berita perceraian artis2 tsb.



kalo ngebandingin rumah tangga jaman dulu dan jaman sekarang  ya pastinya ada perbedaan lah yaa. Misalnya aja jaman dulu rata rata para wanita jadi ibu rumah tangga and financially dependant sama misuanya, jadi kalo mau cere pastinya mikir mikir dulu lah. Jaman sekarang rata rata cewek cewek udah punya karir sendiri, jadi kalo mau pisah ya no problem lah sama urusan keuangan. Jaman sekarang rata rata cewek juga punya akses ke pendidikan yang lebih tinggi, dan secara gak langsung ngaruh kepola pikir yang lebih kritis dan berani. Sedangkan jaman dulu, kayanya tabu kalo istri bependidikan lebih tinggi daripada suami, dan pola pikir “ngapain sekolah tinggi tinggi kalo ujung ujungnya kedapur juga” masih jaya jayanya. Dengan kondisi seperti itu membuat bargaining power kaum cewek jadi lebih rendah.  Secara gak langsung hal ini membuat para istri untuk lebih nrimo, no matter what. Jaman sekarang suami doyan KDRT, selingkuh, ato lain lain, para istri lebih berani untuk make a move ya salah duanya karena faktor pendidikan dan financial itu tadi. Kalo jaman dulu,kaum cewek mungkin mikir mikir seribu kali kalo mau cere karena perceraian itu dianggap tabu (sampe sekarang kayanya juga masih sih) dan takut jadi bahan gunjingan orang karena masyarakatnya belum se openminded sekarang. Kalo sekarang mah, karena udah seriiing banget denger berita perceraian, masyarakat kita udah lebih biasa aja . dan penerimaan masyarakat yang semakin terbuka sama perceraian bikin pasangan2 yang mau cere gak terlalu khawatir buat berstatus duda ato janda. Gak kayak jaman dulu yang menyandang status tersebut kayanya aibbbb. 

Ada satu lagi hipotesa saya, tapi yang ini kayanya lebih berlaku pas jaman pra dan beberapa tahun pasca kemerdekaan dulu. Jaman dulu kan kondisi Indonesia masih gonjang ganjing, belum sepenuhnya aman dan bisa hidup tenang, jadi family bonding nya harus bener bener terjalin. Kita berasa lebih aman berada bersama keluarga disaat perang/chaos terjadi. So, boro boro deh kayanya waktu itu mau mikirin cere.



Yah,kesimpulannya jaman dulu sebenarnya bukan pernikahan lebih awet sih, mungkin pernikahannya emang bertahan lama tapi who knows kan apakah didalam pernikahan terrsebut masih ada cinta, kasih sayang, kepercayaan, dll?. Ditambah dengan ekspektasi masyarakat kita pada saat itu dengan pernikahan masih dijunjung tinggi, dan stigma terhadap perceraian tuh negatiif banget. Membuat orang orang jaman dulu lebih banyak untuk memilih bertahan dalam rumah tangga dibanding berpisah, walaupun didalamnya gonjang ganjing. once again, teori teori saya diatas cuma berdasar pengamatan iseng dan tidak berdasar dari data statisitik yang reliable. Hanya mencoba menyodorkan opini dari pengamatan saya pribadi, jadi kalo ada kekeliruan ya monggo dikoreksi. Tapi apapun itu, kalo udah nikah jangan dikit dikit mau cere kalo cuma berantem kecil. Kalo bisa diperjuangkan, kenapa harus berpisah ??. 

SALAM CUANTIKKK…

1 komentar so far

Sorry ya boleh gw tambahin dikit. Berdasarkan gw survey dr org2 yang menikah jaman sekarang n dulu. Klo jaman dulu laki lakinya tanggung jawab ngasih makan buat istri n anak walaupun istrinya kerja, jadi istri ngormatin suaminya bgt, krn suaminya berjuang buat keluarga. Klo jaman sekarang kebanyakkan laki numpang hidup sama perempuan, tanggung jawabnya sebagai kepala keluarga sangat kurang. Kebanyakkan istri jaman sekarang itu kerja, nah laki pikir Ada istri ini kok yg cari duit.
Itu salah satu bagian kecil yg bisa jadi masalah sangat besar.

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon