Tuesday, August 9, 2016

Anda penjual online? tolong jangan lakukan 5 hal ini.






Sejak smartphone semakin mudah diakses.sama hampir semua kalangan, sejak itu juga online shopping semakin bertaburan. Saking banyaknya sampe nyari hashtag di instagram pun hasil teratasnya pasti dari jualan online shop.
Sejak jualan online populer, banyak yg ikut2an nyoba peruntungan ikutan jualan. Bagus sih, gak salah kok. Tapi sayangnya niat baik buat dapet uang dari usaha online itu gak dibarengi sama knowledge cara berjualan yg baik dan benar. Hasil akhirny "yg penting kejual", "yg penting dapet duit". Kalo kamu pelaku online shop yg kebetulan baca ini,  kalo emang serius mau jualan online, pliiis hindari hal2 dibawah ini
1. Spam
Buat saya olshop yang suka nyepam itu pasti doyan buang sampah sembarangan, karena spam= sampah, spam dimana mana = buang sampah sembarangan. Sama kayak orang nempel selebaran ditiang listrik, gak bakalan dipeduliin.dan reaksi orang paling cuma "meh". SERIOUSLY, spam di kolom komen atau ngetag sembarangan diberanda facebook itu menurut saya cara marketing paling miskin. Dan walopun followers instagram saya lebih sedikit dari jumlah mantannya taylor swift, tetep aja ternyata jd sasaran spam online shop. Tolong ya kalian para penjual online, tinggalkanlah teknik marketing usang kayak gitu, pertama ujung ujungnya paling bakalan diblok. Kedua, itu nunjukin kalo kalian gak modal. 
2. Mesan kapan, dikirim kapan.
Baru aja sih ngalamin kaya gini dan yang kaya gini ekstra nyebelin dan sukses bikin pembeli ogah repurchase, ceritanya saya mesan dari salah satu merchant di Shopping Mall yang free ongkir itu tuuh. Mesan dari awal ramadhan, eh nyampenya 2 hari sebelum lebaran, gara gara mereka ngirim 2 minggu lebih beberapa hari kemudian.. setelah mendaki gunung lewati lembah. maksudnya komplen sana konplen sini. email sana email sini.akhirnya dikirim juga.dan kesalahan bukan pada pihak kurir , tapi memang pihak online shopnya yang mungkin amnesia.
Jadi, buat para seller2online diluar sono, usahakan kalo pembeli udah transfer ya cepetan dikirim. Ya kalo nunggu ampe 3 hari sih masih.acceptable, kalo udah 2 minggu??.
3. Lelet/gak cepat tanggap
Iya kita tau lagi sebagai seller situ punya banyak kesibukan, gak cuma ngurusin pembeli. Iya kalo dibales 3 jam kemudian sih kita masih paham kok, sueerr. Tapi kalo dibales besoknya udah gitu jawabanya iriit banget, itu ngeselin tauk. Yang tadinya semangat mau beli akhirnya jadi bodo amat. Yang tadinya toko sebelah lebih mahal ujung ujunngya beli disana. Sibuk bukan jadi alasan buat lelet, bisa jadi  time management nya yang emang kacau. Urusan lelet, (lagi lagi) pernah punya pengalaman buruk pas belanja  disalah satu mall online yang punya program gratis ongkir minimum pembelian 30 ribunya itu menggiurkan banget. Udah ditransfer, eh anyep aja gituh gak ada follow up dari penjual.Tunggu punya tunggu tanpa kabar dan kepastian (halah), eeeh, si penjual dengan santainya bilang barang udah abis. 1 MINGGUU, 1 MINGGU daku menunggu, gak ada kabar, gak dapat notif barang udah dikirim, kirim pesan gak dibales bales, trus akhirannya gitu doang ? perih hati adek bang , Kok gak professional banget jadi penjual?. Mentang mentang olshop gede kalik ya? Belanja Cuma ceban dianggap remahan rempeyek doang ( kok malah curhat? -_-)
4.Gambar burem
Belum dizoom aja udah burem, apalagi kalo dizoom boro boro penampakannya jelas, warnanya aja udah gak bisa didefinisikan.  Sebagai pembeli online, kite kite emang sangat bergantung pada foto. Foto yang Hi -Res aja kadang pas datang beda, apalagi foto burem. Kalo saya sebagai pembeli sih biasanya udah skip skip toko online yang fotonya gak jelas, pertama, takutnya itu penjual abal abal (baca penipu). Kedua, biar gak nyesel dikemudian hari aja. 
5.Kekanak kanakan.
Yang namanya jualan online emang banyak suka dukanya. Ketemu pembeli yang cerwet, banyak Tanya tapi gak beli, udah semangat mau beli ternyata gak jadi.. intinya emang kudu sabar dan… sabar. Tapi ya gak juga kali sampe ngomeli ngomelin pembeli gara gara gak jadi beli. Padahal kita ngebatalinnya juga baek baek. Gak perlu juga lah sampe nyebar sebarin ke akun blacklist dan curhat (instagram banget) , as if kita kriminal gituh.  It’s soooo immature, apalagi kalo situ umurnya  udah banyak.  
6.Keterangan gak lengkap.
Sebagai pembeli, saya tuh bersyukuur bangetb kalo ketemu penjual yang ngasih detail lengkap tentang barang dagangan, save time, more effective, gak perlu nanya nanya lagi apalagi kalo balesnya baru besok. Sayangnya gak banyak penjual yang menyadari hal ini. Ada aja yang cuma naroh foto tapi keterangan gak ada, semacam males ato gak niat gituh. kalo nemu penjual kayak gini biasanya udah saya skip, sorry yee.
     Jualan online itu salah satu kegiatan yang kalo diseriusin efeknya akan bikin pundi pundi rupiah makin kenceng ngalir. Sejak online rame, anak SD aja udah bisa nyari duit sendiri. Keren gak tuh anak SD sekarang?. Tapi eh tapi walaupun gampang dan siapa aja bisa coba, jualan online tetep aja bisnis, dan namanya bisnis ada aturan main. Kalo udah memutuskan buat jualan online, gak ada salahnya buat belajar ilmunya. Ilmu apa? Ya ilmu bisnis, ilmu marketing online, ilmu jualan di internet, ilmu menggaet pelanggan,ilmu mempromosikan barang. Kalo gak ya jadinya kayak itu tuh, yang hobinya nyepam di instagram nawar nawarin peninggi badan, tau aja gue pendek (kemudian termenung di pojokan). Intinya, jualan online itu kegiatan yang positif dan nguntungin secara materi. Tapi kalo kamu maennya  seradak seruduk, gak punya etika , prinsipnya yang penting barang kejual bagaimanapun caranya bodo amat. Yaa siap siap aja online shop kamu cuma jadi tim hore. Gak bertahan lama didunia peronlinean. Disalip sama penjual yang benar benar serius dan niat dalam bisnis online.  

2 komentar

Wah mantep.. satu lagi..
Jangan biarkan postingan barang yg sudah laku masih ada, kasihan orang kephp.

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon