Sunday, November 6, 2016

Allah dulu, Allah lagi, Allah terus.


curhat dengan Allah

Akhir akhir ini sering merenung kenapa ya kita sebagai muslim itu kalo punya kesulitan ato urusan, larinya pasti kemanusia dulu, kalo udah mumet baru deh ngadu ke Allah. Mungkin gak literally semua, tapi mayoritas iya.


Gimana biar bisa bayar utang?
-          Pinjem duit sama temen
-          Gadaikan handphone
-           Minta pertolongan sama Allah

Gimana caranya biar dapat kerja?
-          Rajin buka buka lowongan
-          Sebar sebar  lamaran
-          Minta bantuan temen yang udah kerja
-          Berdoa sama Allah

 kedua case diatas pasti udah familiar banget kan sama kita?.  Kita ngarep sama manusia dulu buat bantuin usaha kita, baru dateng ke Allah kalo manusianya gak bisa diandelin.
Minta tolong sama Yang Diatas itu not in our first list, tapi nyempil dinomor buncit. Itu juga kalo inget.

Padahal nih, sebagai muslim, apapun problematika dan segala kesulitan hidup yang kita alami, mestinya kita curhat sama yang diatas dulu biar Allah ngasih solusi gimana baiknya. 

Tapi
Sebagai manusia yang lemah kita kadang suka lupa kalo kita punya Allah, malah lari ke manusia. Kalo udah mentok baru minta pertolongan sama Allah.

duh, gue kekurangan duit nih. Semoga si Mamat mau bantuin.”
“gue mau minta cariin jodoh sama si Cuplis ah. Dia kan banyak kenalan.”

Padahal eh padahal, si mamat sama si cuplis ini juga manusia biasa yang urusan hidupnya “digenggam” sama Allah. Kebetulan aja si mamat tajir dan si cuplis temennya banyak. Karena keadaannya yang lebih, banyak orang orang ngarep ke mereka berdua soal duit dan jodoh.

Trus, mereka kira kira bisa bantuin gak?
Bisa, dengan seizin Allah. Tuh Allah juga kan ujung ujungnya ?.

Boleh aja minta bantuan sama si mamat en cuplis tapi sebelumnya konsul dulu ke Allah.

“ya Allah, hamba sekarang lagi perlu banget duit buat bayar kuliah. Rencananya pengen minjem ke mamat. Berikanlah hamba kemudahan ya Allah”.

Nah, sampe disini judulnya kamu tetep mendahulukan Allah dan ngarep sama Allah dulu, walaupun diotak kamu udah ada solusi kalo mau minjem duit ke mamat. Kalo Allah meridhoi keinginan kamu pasti Dia memuluskan jalan kamu ketemu si mamat. Malah mungkin si mamatnya sendiri yang dateng kerumah kamu.
Tapi kalo enggak, Allah akan memberikan solusi lain yang jauh lebih baik, malah mungkin tanpa ngutang.

Sampe disini paham??

Paham kak, tapi aku masih ragu..

Iye iye, aku paham kok. Aku dulu juga gitu. Memang berat buat mengubah mindset kita dari berharap sama manusia ke berharap sama Allah 100 %.

Karena apa?

Ya karena kalo kita minta tolong sama manusia, kita langsung dapat responnya saat itu juga. Coba kalo minta sama Allah, kita belum tentu dikasih jawaban diwaktu yang sama. Padahal masalah kita urgent dan kita butuh kepastian kalo everything will be okay.

Dan sebagai manusia, apalagi yang kadar keimanannya masih rendah. Bergantung dan berharap sama Allah dulu kayanya susaaah banget buat kita. Karena kita udah terbiasa minta bantuan manusia. Padahal yang bikin mereka mau membantu kita juga karena kehendak Allah.

Kalo kamu punya masalah berat dan masih galau karena gak ada seorang pun yang bisa diharepin. Ya emang seharusnya kamu gak ngarep sama siapapun kecuali Allah.

Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.

Kalo selama ini kamu udah minta sama Allah tapi belum dikasih solusi juga, coba dikoreksi lagi, selama ini ibadahnya gimana?. Apa jangan jangan deket pas ada perlu aja?. Pas gak ada apa apa lupa sama Yang Diatas.

Kalo udah berdoa dan mengutamakan Allah di setiap aspek kehidupan kamu, percaya deh Allah pasti akan nolong setiap kesulitan kamu. Karena apapun kesusahan yang kamu alami, mau sebagai teguran ato ujian buat kamu. Semuanya datang dari Allah. Jadi ngadu aja ke pemilik urusan, bukan ke sesama manusia yang sama clueless nya.

Kata Allah

jika Allah menimpakan suatu mudharat kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Allah sendiri” (QS. Al An’am: 17).

Trus

Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lah (datangnya), dan bila kamu ditimpa oleh kemudharatan, maka hanya kepada-Nya-lah kamu meminta pertolongan.” (QS. An Nahl: 53).

Ah tapi kemaren kemaren aku minta tolong sama si A bisa tuh. Pas minta tolong sama Alah malah gak ada solusi apa apa.

Nah, pertolongan yang datang dari orang orang disekitar kamu itu ya karena Allah. Bukan ujug ujug datang dengan sendirinya.

jika Allah menolong kamu, Maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu.  Jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), Maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain)dari Allah sesudah itu? karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakkal.” ( QS. Ali imron  : 160 )

Tapi aku masih belum yakin deh.

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), “Aku itu dekat”. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo'a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS. Al Baqarah: 186)

“barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan menunjukkan kepadanya jalan keluar dari kesusahan. Dan diberikan rezeki kepadanya dari jalan yang tidak disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya”. (QS. At-thalaq 2-3).

Tuh, udah diyakinin sama Allah masa masih ragu juga?. Udah deh, kalo kamu punya masalah, kesulitan, kesusahan, dan lain lain yang bikin kamu mumet, cari Allah dulu baru manusia. Bukan sebaliknya, kalo manusia gak ada yang bisa nolong baru deh ngadu ke Allah. Masa Allah cuma dijadiin back-up plan?, padahal harusnya diutamakan.

Allah dulu, Allah lagi, Allah terus.

1 komentar so far

Halooo dedek Nurul :) Hihihi iyaaah kita kembar ya. Cuman umurku 2 kali umur dikau deh hehehehe

bukanbocahbiasa(dot)com

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon