Tuesday, January 31, 2017

Suka duka remote worker/kerja dari cafe



 

suka duka kerja di cafe

 

Udah pernah denger istilah remote worker ?. Bukan berarti bekerja di area pedalaman. Tapi remote disini artinya kerjanya ga harus berhadir di kantor gituh, ato pekerja yang gak punya kantor khusus. Kita bisa kerja dari rumah, dari kafe,  coworking space ato dimanapun yang penting ada koneksi  internet. Apalagi sekarang mah era digital, banyak kerjaan yang gak eksis dijaman dulu, sekarang ada. Termasuk pekerjaan yang aku lakuin sekarang #yeayyy#



Enaknya kerja gak harus kekantor sih yang pasti…. Gak harus dateng kekantor, hehee…   secara banyak banget orang yang males ngantor. Sampe ada istilah I hate Monday.  Kalo buat Remote worker mah gak ada istilah kayak gitu,  (almost )Everyday is a beautiful day . Tiap hari kayak nongkrong, walopun konteksnya kerja.
Tapi gak selalu sih kerja dari café itu menyenangkan. Ada suka dukanya juga. Ditulisan kali ini aku pengen ngasih tau soal apa suka dukanya kerja dari café. Catet ya kalo apa yang tertulis disini gak 100% mewakili. Pengalaman tiap orang pasti beda beda ya.
  
Sukanya nih


1.       Kerja rasa nongkrong

Kerja sih kerja. Tugas ya tetep harus diselesaikan. Tapi kalo orang ngerjain tugas kantor dengan suasana “kerja”. Kalo kerja dari café ya rasanya kayak nongkrong gitu deh. Sambil ngopi ngopi  cantik dan ngemil. Sambil nonton youtube HD ( mumpung pake wifi), sambil lirik lirik cowok lucu, sambil ngeliat pemandangan, kebetulan café tempat saya kerja ini tempatnya lesehan dan letaknya dipinggir (salah satu) sungai besar yang terkenal dikota Banjarmasin. Jadi sambil kerja sambil ngeliatin kelotok kelotok dan speedboat yang hilir mudik. Such a wonderful experience.

2.       Selalu ada suasana baru
Kalo kerja dikantoran, ketemunya sama yang itu itu lagi.  Apalagi kalo coworker nya nyebelin, rasanya pasti empet. Tapi kalo pekerja remote, walaupun kadang ngerasa sepi karena kerja sendirian, gak bakalan ada cerita kayak gitu. Setiap hari selalu ketemu orang orang yang beda. Ada yang heboh, ada yang kalem, ada rombongan anak SMA sampe yang bermuka tua, semuanya ada.
Suasana yang dinamis itu yang bikin kerjaan jadi seru. There’s always a new things to expect.
Selalu ada hal yang baru yang bisa dilihat. 


3.       Jauh dari gosip
Kalo dikantor lagi ngumpul ngumpul sama temen pasti gak jauh jauh dari ngegosip. Objeknya kalo gak ngegosipin temen sekantor ya boss. Tapi buat remote worker kayak aku, gak ada acara ngegosip ngegosip, wong kerjanya juga sendirian. Paling juga ngupingin orang ngegosip dimeja sebelah. Tapi eitss, nguping ngegosip juga keitung dosa yah * sumpel kuping sama headset*.


4.       Dapat inspirasi
Inspirasi, apalagi buat blogger itu penting banget. Kalo kering ide ya gak ada tulisan. Salah satu cara buat banyak dapet ide ya sering ketemu orang. Sering terekspos dengan suasana baru. Nah, dengan stay di café aja tuh bisa dapat banyak inspirasi, dari merhatiin tingkah polah pengunjung disana,  ngeliat pemandangan  sekitar, merhatiin kerjaan waitress. 




Yang gak enaknya

1.      Kadang kadang berisik


Walaupun Cuma kadang kadang berisikinya, pas café lagi rame, tetep aja sih ya gengges. Ditambah suara music di café yang telinga udah disumpel headset, full volume, tetep aja kedengeran. Kebayang kan kaya apa berisiknya?. Ditambah kalo yang nongkrong gerombolan anak SMA. Duuh, tobat deh.

2.       Asap,asap,asap.
Sebagai anti asap garis keras,nongkrong di café yang ngebolehin pengunjung ngerokok didalam ruangan itu mimpi buruk. Udahlah rokok, ditambah vape yang asapnya udah persis kawah Merapi. Kadang saking jengkelnya suka berdoa dalam ati biar tu vape meledak diimulut kek. Tapi kan berdoa buruk itu gak boleh ya? *benerin jilbab*. Jadi Cuma disabar sabarin aja walaupun mangkel.

3.       Single fighter
Kerja sendirian, nongkrong sendirian. Kadang suka berasa kesepian sih, apalagi di meja meja sebelah pada datang sama temen temen ato sama pasan*** ( sengaja disensor biar yang jomblo gak pedih bacanya). Nah eke, sendirian, cuma ditemani laptop, sepi cuy. Tapi gak papa sih, emang udah terbiasa sendiri dan menyendiri *mata nanar menatap langit langit*.

4.       Kadang WIFI gak bersahabat
Ada kalanya wifi yang tadinya lancar jaya jadi kesendat sendat, malah sering gak konek sendiri, seiring dengan bertambahnya pengunjung café. Kalo kayak gini sih kepaksa pake tethering dari hape sendiri. 


Dari point point diatas, walaupun ada yang bikin gak sreg dihati. Tetep aja sih banyak sukanya. Hehe. Secara, kapan lagi bisa kerja sambil ngemil cantik dan ngeyotube sepuasnya. Jadi kepikiran kalo punya perusahaan sendiri ( Aamin), pengen bikin kantor ala café gitu. Ada tempat buat pesen  makan juga,jadi pegawai bebas mau makan dan minum selama kerja.


 
 Source : tornjack.com



Ada lesehannya kayak gini 




Keren yak ?.

Balik lagi soal kerja dari café, walaupun ada minusnya, tapi tetep lebih banyak enaknya sih. Walaupun gitu tetep ya judulnya kerja, bukan nongkrong. Jadi gak bisa leyeh leyeh nyantai yang ada kerjaan terbengkalai. Untuk kerja seperti ini kalian harus punya sikap disiplin yang tinggi, sadar kalo punya tanggung jawab yang mesti diselesaikan walopun gak berada dikantor, dan bisa kerja dengan supervisi minimum. So, gak selamanya work from home ato work from café itu senyantai yang diliat. Keliatannya sih iya, padahal konteksnya tetep aja kerja.


 



2 komentar