Wednesday, May 10, 2017

Cerdas didunia maya, gimana caranya?






cerdas, lawan hoax


Viralnya video suicide live di Facebook beberapa waktu lalu membuat saya mempertanyakan kewarasan para netizen didunia maya. Apa udah segitu dungunya ya para pengguna internet di Indonesia ? sampe hal kayak gitu pun dishare. Manfaatnya apa?

Urusan beli smartphone seri terbaru dan tercanggih, orang Indonesia mah gak usah ditanya. Tapi urusan cerdas dalam berinternet, menyedihkan lah pokoknya, masih terjebak di era kegelapan.

Udah melek internet ternyata gak otomatis jadi pinter ya, malah ada yang tambah downgrade. Internet bukannya digunain buat nambah ilmu pengetahuan, malah buat debat kusir sama para troll  di dunia maya. Buat nyebar fitnah, menyebar kebencian, nyebar informasi palsu.

Kirain pesan berantai “sebarkan ini ke sepuluh orang temanmu, kalau tidak…” cuma eksis dijaman 90an. Ternyata di era internet justru semakin “seksi”, dalam hitungan menit ratusan pesan pun tersebar. Yang nyebar pun bukan lagi bapak bapak ibu ibu setengah baya yang mengenyam pendidikan cuma sampai SD, hingga bisa dimaklumi kenapa mereka gampang “mengunyah” informasi semacam itu. Tapi juga mereka yang berlatar sarjana, dan bahkan mungkin guru/dosen kita sendiri. Bukti bahwa tingkat pendidikan tinggi tidak lantas membuat seseorang imun dari informasi menyesatkan.

Jadi pinter itu gak cuma diperlukan didunia nyata, didunia maya juga perlu, malah harus. Ini beberapa tips yang bisa kita lakukan untuk cerdas di dunia digital.


     1.  Hati hati dalam membagi berita, artikel, atau apapun itu yang kamu temukan diberanda Facebook ato timeline. Liat dulu itu sumber artikelnya darimana. Kalo dari blog ecek ecek, apalagi yang domain gratisan ya perlu “diendus endus” lagi keabsahan isinya. Bukan berarti website yang keliatan bonafide harus langsung dipercaya ya.

    2.  Sebelum membagi informasi di media sosial, coba tanyakan lagi, apa benefitnya kira kira buat teman teman/followers kamu? Apakah isinya akan menginspirasi, memotivasi, menyemangat  ato malah nakut nakutin, bikin down, atau malah bikin followers kamu berantem dan berdebat.

     3. Dalam bersosmed, hindari berteman sama orang orang sumbu pendek, provokatif, pembenci, galauers, alayers, tukang pamer, dan segala jenis manusia yang didunia nyata pun kamu males deketan sama tipikal orang kayak gini. Biar apa ? ya biar gak ketularan.

You are who your friends are itu juga berlaku didunia maya. Kalo kamu ngefollow orang orang  yang positif, pasti kamu juga ketularan baik baiknya.

     4.   Hindari berdebat didunia maya. It’s not worth membuang buang waktu kamu berdebat sama orang orang gak jelas identitasnya didunia maya, apalagi yang didebatin soal artis. Seriously ?


5.   Gak suka, secukupnya aja

Menjadi pembenci di dunia maya itu sangat berpotensi menjadikan kita Illiterate. Gampang  percaya informasi yang beredar tentang orang yang bersangkutan,  sekalipun itu keliru. Hobi ngejelek jelekin sampe menyerang personal, istilahnya Ad hominem attack.

Kalo udah tingkat parah bisa sampe nyebar nyebarin fitnah, ato ngajak ngajak orang lain buat ikut membenci.  Ya kayak sekarang yang sering kita liat bertebaran di sosial media. Yang gak suka A, B, C, dan lain lain, rela menghabiskan waktu berjam jam buat ngikutin berita terupdate dari yang dibenci  cuma buat dihina hina, dijelek jelekin, diketawaain, diejek ejek.

Iya, Cuma gara gara kebencian bisa berpotensi  bikin otak  tumpul dan menjadi si bodoh di dunia      maya. Lagian gak capek apa ngabis ngabisin energi  ngurusin orang yang gak disukai? Itu benci apa diam diam cinta?.


          6. Gunakan sosial media untuk hal positif

Misalnya, jualan online, belajar pengetahuan baru  ato ngeblog. Selain postif juga bisa ngasilin  duit. Percaya deh, kalo kamu menggunakan internet untuk hal hal bermanfaat, you’ll feel better  Dibanding yang ngabisin waktu buat gosipin orang di sosmed ato debat kusir sama anonim d  dunia maya tentang politik.


Itulah 6 tips simple yang bisa kita lakukan untuk cerdas dan menjaga ke”waras”an didunia maya. Keliatannya sih simple, tapi prakteknya susah. Saya sendiri sampai saat ini juga masih belajar jadi cerdas di dunia digital. Manfaatkanlah  kemajuan teknologi untuk kebaikan kitaBuat tambah pinter, tambah cerdas, tambah dewasa. Bukan malah bikin jadi tambah jeblok dibanding sebelum kenal internet.  


* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon