Tuesday, July 18, 2017

Jahatnya mulut para pengguna sosial media




haters ayu ting ting, ayu ting ting raffi ahmad,pelakor



Saya adalah pengguna aktif sosial media, aktif jadi silent reader maksudnya. Instagram saya @nonaa_nurul dibikin 2014 lalu, dalam waktu 3 tahun main instagram, jumlah fotonya masih bisa dihitung jari. Saya emang jarang posting karena lebih senang jadi pengamat sosmed. Siapa tau dapat bahan tulisan buat artikel blog.

Akun akun yang sering saya amati biasanya akun gosip (ehem, cuma lirik lirik bentar kok, gak ikutan gosip), akun sesama blogger, akun belajar bahasa inggris, akun lucu2an dan kadang kadang akun artis. Saya gak ngefollow artis, karena emang gak ada yang saya idolain. Walopun gak ngefollow tapi kadang kadang suka kepo buat singgah ke akun mereka.

Siapa akun artis yang suka saya kepoin?. Biasanya sih yang banyak hatersnya?. Eehh, jangan salah loh yah, bukan ikutan ngebully. Cuma pengen tau se dibenci apa sih orang orang itu sama mereka?

Salah satu akun yang biasanya saya lirik adalah akun penyanyi dangdut itu loh. Bukan, bukan Caca handika (ebuset dah). Itu loh yang sambalado, yang katanya punya haters terbanyak. Mungkin kalo satu haters bernilai satu rupiah, dia bisa beli motor kali, saking banyaknya.

Oke, ini hiperbola.

Yang jelas, menyisir kolom komentar di akun mbak artis ini bikin saya merinding. Merinding baca kata katanya. Kayak gak takut azab gitu loh. Gimana pas lagi komen jelek trus dijemput malaikat maut?. Ntar kayak judul majalah Hidayah.

"Menjelang ajal dengan lidah menjulur dan mata terbelalak"


"Ihh sok suci banget nih yang nulis. Padahal pasti sering gosip juga"

Aduuh, saya mah banyak dosa juga ceu. Tapi sejahat jahatnya saya, (insya Allah) gak berani banget caci maki orang. Kayak yang sering saya baca di kolom komentar artis yang itu tuh

"dasar *§$%**, %*¥€#"
"dasar kerak neraka"

Waduuh, serem euy kalo udah bawa bawa neraka. Gak ada yang lebih halusan lagi ya?, misalnya
"dasar kerak nasi"

Ya begitulah kelakuan netizen kalo udah nyap nyap didunia maya, suka gak diayak dulu. Yang lebih sedih, mereka yang melontarkan ucapan ucapan tajam itu,  pas dibuka profilnya ternyata berhijab. Sedih loh liatnya, asli.

Kalo menurut analisa abal abal saya. Ada beberapa penyebab kenapa pengguna sosial media bisa berkomentar sejahat itu

1. Pelampiasan masalah di kehidupan nyata

Orang orang ini bisa jadi punya isu isu sendiri di kehidupan pribadinya yang membebani. Dan mereka mengeluarkan emosi negatif itu dengan cara "mengajak" orang lain agar sama stressnya, sedihnya dengan mereka. Jadi jangan heran kalo ada orang yang mulutnya jahaat banget. Bisa jadi hidupnya  penuh beban.

2. Psikopat

Nah, yg ini serem. Ada orang yang sengaja menyakiti, baik verbal ato lewat fisik, and they enjoyed it. Bisa jadi salah satu ciri psikopat. So, kalo kamu sering ngomentarin orang gak pake hati, tanpa rasa bersalah. Waspada lahh.

3. Ikut ikutan

Biar rame aja. Walopun sebenarnya gak sebel sebel amat, tapi ngebully berjamaah itu menjadi hiburan tersendiri bagi orang orang tipe ini.

4. Dari sononya begitu

Orang orang ini didunia nyata emang bermulut tajam bak pisau baru diasah. Mulai dari hal hal remeh sampe serius dikomenin. Dan kebiasaan ini terbawa sampe ke dunia maya. Apalagi dunia maya yang memungkinkan kita untuk berkomentar dengan identitas anonim. Ya makin tersalurlah "bakat" orang orang macam ini.


Kalo kamu masuk tipe yag mana?, mudah mudahan gak satupun dari yang diatas ya. Kalo mau mengomentari orang orang yang kita gak suka di sosmed jangan sampe keluar kata kata jelek deh. Saya percaya apa yang kita ucapkan itu suatu saat akan kembali kepada diri sendiri. Pasti gak mau kan kalo suatu hari kita ditimpa keburukan gara gara ucapan buruk kita sendiri?

So, daripada berucap nyinyir ato menghujat kelakuan seleb yang kita tidak suka di sosial media. Alangkah lebih baik kalo kita doain aja sekalian.

Daripada bilang
"dasar lo gak ada otak"

Mending ucapin..

"semoga dapat hidayah ya"

 Atau

"mudah mudahan cepet sadar,  jadi orang baik baik"

Tuh enak kan dengernya?. Itu ucapan termasuk doa loh. Dalam Islam, mendoakan kebaikan bagi orang lain itu termasuk doa yang mustajab, diaminkan dan didoakan lagi sama para malaikat.

Pilih mana ?, berucap buruk ke orang lain, udah nambah dosa trus suatu hari  tu ucapan bakalan mentul lagi ke diri kita ato berucap yang baik baik ?

Emang berat sih ya, apalagi yang udah biasa nyinyir. Makanya kunci main sosmed itu satu, Pengendalian diri. Tahan diri buat ngomong yang enggak enak, tahan diri buat nggak nyebarin informasi yang belum jelas kebenarannya.

Saya yakin kita pasti gak pernah sama sekali bercita cita buat jadi pembully kan?. Tapi kata kata buruk yang kita tulis di kolom komentar sosial media itu secara gak sadar bikin kita menjadi seorang bullyer. Belum lagi kalo anggota keluarganya juga ikut ikutan dikomenin ga baik. Like, you're seriously mean."

Se"public enemy" nya artis artis itu. Sesebel apapun kita sama mereka karena attitudenya, bukan berarti kita bisa dengan enteng berkomentar jahat kan?. Apalagi sampe nyumpah nyumpahin yang gak baik. Tidak menyukai seseorang itu satu hal. Berkomentar buruk, sampe menghina fisik, apalagi sampe "menyerang" keluarganya di sosial media itu hal lain. Pernah gak sih kita mikirin dampaknya secara emosi ke orangtua ato anak anaknya yang baca?.Untung belum ada kejadian artis indo yang bunuh diri gara gara cyber bullying kayak diluar negeri sono.

Saya nulis kayak gini bukan berarti sok suci ya. Saya pernah kok ikut ikutan komen ngebully ke artis artis yang saya gak suka. Tapi itu duluu, jaman jahiliyah. Sekarang mah kalo ada artis yang gak saya suka ya udah gak usah dipeduliin. Kalo nongol diitipi ganti aja channelnya. Percuma juga ngebully, udah nambah dosa, nambah dengki, gak ada faedahnya sama sekali.

Maka dari itu, yuk ah kita belajar ngurang ngurangin nyinyir di sosial media. Kalopun ada hal yang kita gak suka, belajarlah untuk menyampaikan dengan bijak. Gunakan kata kata yang baik. Nasihatilah kalo mereka salah, bukan menyerang.

Kalo menurut kamu gimana ?










* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon