Friday, October 27, 2017

Etika endorse jaman now







This gonna be a brief post.

Pasti udah pada tau endorse kan ya? itu loh yang pada bikin pengguna sosmed bela belain beli followers biar jadi selebgram trus berdatangan deh tawaran endorse.

*ya Tuhan julidnya sayah*

Tapi serius, pasti udah pada ngerti soal endorse kan? jadi gak usah dijelaskan lagi lah ya apa artinya. Yang pengen saya tulis lebih ke soal etika. Sebagai pengamat sosmed jaman now, fenomena endorse ini udah bener bener menggelitik jiwa penggerutu saya sampe ke ubun ubun. Gimana gak ngedumel kalo ngeliat para endorser ato yang tukang promoin bilangnya "aku pake ini loh" padahal sebenernya enggak, terutama endorser skincare dan pemutih wajah.

"hey, kalian yang kemaren nanya muka aku pake apa, ini rahasianya. Aku pake ini udah 3 bulan. Hasilnya, muka aku bersih kinclong kayak gini. Yang mau samaan kayak aku, kalian bisa beli di olshop ABC ini ya"

Preeett,3 bulan dari mane? wong seminggu yang lalu situ promoin produk pemutih A yang jelas jelas beda merek.

Gini ini yang bikin eke suka kesel sama para endorser. Mbok kalo mau promoin itu main cantik lah biar gak ketauan boong. Tapi lebih bagus lagi kalo gak boong sih. Terutama yang endorse pemutih wajah. Itu pemutih wajah gak jelas labelnya apa, boro boro tau komposisinya mauu aja ngendorse. I doubt kalo mereka aslinya pake itu produk. Meh lah, paling juga ke dokter kulit ato pake produk perawatan yang high end. Mana mungkin pake produk yang penampakannya kayak krim abal abal gitu.




Why i concern about this? karena para influencer yang promoin produk apapun itu punya tanggung jawab moril. Akan lebih baik kalo pilah pilih dulu sebelum ngendorse produk yang berhubungan sama kulit ato kesehatan secara general. Jangan semuanya dilibas aja demi duit. Padahal produknya gak jelas, ato mengandung bahan berbahaya misalnya merkuri ato hidroquinon yang banyak ditemukan di produk pemutih abal abal.

"Trus salah gue? kan mereka yang minta endorse"

Ya situ kan punya hak untuk menolak. Gak dipaksa juga toh? trus kenapa masih mau? karena mau duit kan?

"ah gak juga, niat aku mah sebenernya pengen bantu olshop aja. Biar jualan mereka banyak yang ngelirik."

Ah mulianya niatmu. Teruskan perjuanganmu nak. *usap air mata haru*

Tapi niat baik itu akan jauuuh lebih baik kalo yang kamu endorse itu juga produk yang baik, bener, punya BPOM, label halal, FDA approved, Non GMO, not tested on animals.

Gak segitunya juga sih.

Intinya kalo mau promo endorse. pliiis banget kalian para endorser gak usah boong lah. Bilang produk inilah yang bikin kulit akuh jadi bening berkilau kayak permen Fox's. Padahal aslinya mah perawatan di Erha Clinic.

Mbuh lah.

Sebagai endorser, produk yang kalian promoin itu sedikit banyak pasti akan ada yang tertarik trus beli. Ya kalo ngendorsenya baju, sepatu, seprei, atau hal hal yang gak berhubungan sama kesehatan dan kecantikan ya bolehlah gak pilah pilih. Tapi kalo udah menyangkut 2 hal itu pliis hati hati lah. Ini menyangkut keamanan dan keselamatan jiwa dan raga followers kalian yang menggunakan *oke ini lebay* Jangan demi uang sampe membutakan hati nurani, produk gaje pun dipromoin apalagi sampe boong.



Dah itu aja.

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon