Saturday, November 25, 2017

Karena saya dan kamu (bisa jadi) termasuk generasi micin


generasi micin




Ada julukan baru untuk kids jaman now yang berperilaku ajaib dan bikin geleng geleng kepala, generasi micin. Entahlah kenapa bawa bawa micin, apa karena memang sehari hari mengkonsumsi micin atau karena penggunaan micin disini sebagai kata ganti dari bodoh. Karena sebagian orang percaya bahwa mengkonsumsi micin berkontribusi pada penurunan kecerdasan. Maka mereka yang bertindak stupid itu dicap sebagai generasi micin.

“jangan  kebanyakan micin ntar bego”

Benarkah ? sejauh ini perihal micin berkontribusi membuat bodoh belum ada dasarnya.  Tapi kalo bodoh karena kurang banyak membaca dan belajar, nah itu baru bener. Lagipula kalo generasi micin disini merujuk pada statement yang pertama. Maka kita semua, oke sebagian besar dari kita termasuk saya adalah generasi micin.

“enak aja loh bilang kayak gitu. Elo aja kali, gue enggak.”

Memang, butuh kebesaran jiwa untuk mengakui bahwa (mungkin) kita termasuk generasi micin. Kalau saya sih dengan penuh kerendahan hati mengakui bahwa saya termasuk generasi ini. Gimana enggak wong dari kecil udah makan snack snack mulai dari yang murah sampe mahal, jajan jajan cantik di abang abang kaki lima, makan fast food, sampe mie instant yang mana adalah makanan wajib anak kost. Tidak bisa dibayangkan berapa banyak micin yang sudah terakumulasi didalam tubuh saya. Dan kamu? Yakin gak pernah bersentuhan dengan makanan makanan yang saya sebutin tadi? Yakin gak pernah makan mie instant yang gak cuma ada micin tapi juga pengawet dan pewarna? Yakin kamu bukan termasuk generasi (pemakan) micin?

Ah duzta.



Bagi saya pelabelan generasi micin itu gak sepatutnya hanya disematkan kepada generasi jaman now. Karena tindakan bodoh dan perilaku ajaib itu eksis di segala umur. Apalagi diusia remaja yang memang masih mencari jati diri, kealayan itu masih bisa dimaklumi. Coba kalo udah tua tapi masih alay? Pasti udah dilabelin “kurang piknik”

Lagian suka heran deh sama orang dewasa jaman sekarang. Hobi banget nyinyirin anak jaman now. Iya tau anak anak ini emang beda dari kita dulu. Ya namanya juga beda jaman. Tapi kalo diinget inget lagi, kita diumur umur segitu juga rata rata berperilaku  yang membuat orang dewasa disekeliling kita takjub dan mengurut dada. Bikin surat cinta menye menye, cinta monyet pas masih SD, bolos sekolah, hamil diluar nikah trus berhenti sekolah, pas SMP  ada temen saya yang nekat bawa bir ke sekolah. Bahkan pas SD dulu  saya bersekongkol dengan ortu buat bikinin surat sakit, biar gak masuk sekolah  demi nonton band favorit, Sheila on 7 di TV. Tuh kurang micin apa?

Bedanya dulu belum ada sosial media yang merekam segala “keajaiban” kita trus dibikin meme untuk dijadikan objek tertawaan dan olok olok orang dewasa yang merasa better and hollier than thou. Padahal mereka bisa jadi lebih bobrok dari yang diolok olok. Kalo kita tumbuh dan besar di era sosial media yang  masif seperti sekarang , bisa jadi kita pun sama alaynya, ganjilnya, dan micinnya dengan kids jaman now

Kalo label generasi micin hanya disematkan untuk perilaku bodoh dan ganjil anak anak jaman sekarang. Lalu apa label yang cocok bagi orang dewasa yang gampang terhasut isu isu SARA di sosial media, suka ngeshare hoax dan informasi menyesatkan, gampang kemakan gosip dan yang percaya bahwa Raffi Ahmad dan Ayu Ting Ting ada hubungan khusus? *eh*

Jadi sudahlah, berhenti mengkambinghitamkan micin untuk kebodohan dan kebobrokan jaman sekarang. Lagipula micin dikenal luas di Indonesia sudah sejak tahun 70an. Bisa jadi tokoh tokoh mumpuni yang kita kenal saat ini juga tumbuh dengan mengkonsumsi micin, toh mereka tetap tumbuh jadi orang orang hebat. Lagipula bukan micin yang semestinya kita khawatirkan, tapi kemalasan. Malas mencari tahu, malas berpikir, malas membaca yang membuat otak tumpul.

Untuk generasi terdahulu yang suka mengata ngatai generasi micin. Jangan merasa superior lah. Akuilah  bahwa kita pun adalah generasi pengkonsumsi micin. Bahwa generasi kita gak selalu lebih baik dari generasi now. Bahwa kita mungkin juga pernah melakukan kebodohan, pernah alay dan berada di masa masa “kegelapan” sebagaimana adek adek kita ini.

Kalo menurut kamu?











* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon