Kekeliruan dalam berhijab yang sering dilakukan para hijabers

Wednesday, November 01, 2017






Sebagai hijabers, saya senang dengan tren hijab yang muncul beberapa tahun terakhir. 10 tahunan yang lalu, agak susah nemu baju baju hijab yang keren, kerudung juga jenisnya gitu gitu aja. Sejak tren hijabers membahana sekitar awal 2011an, jadi gampang banget nemu baju baju yang kece kece, kerudung dengan bahan yang bervariasi. Mau pashmina, kerudung instant, yang panjang, yang pendek, semuanya tinggal pilih. Saya bisa pilih gaya berhijab yang sesuai sama karakter dan usia saya yang masih remaja kinyis kinyis bau kencur.

Sejak tren hijabers booming pula, banyak perempuan yang mulai merubah penampilan dari yang tadinya gak berhijab jadi berhijab. Saya selalu senang kalo ngeliat kayak gini. Tapi sayangnya ada aja beberapa yang suka membuat saya miris kalo ngeliat gaya berbusananya. Kalo diekspresikan mungkin kayak gini nih



source : theodisseyonline


Maaf ya dear sista sista, bukan bermaksud ngejelek jelekin kok. Cuma pengen ngingetin aja kalo dalam berbusana muslimah ada rules yang perlu kita patuhi. Ada jenis jenis busana yang sebaiknya kita pensiunin aja pakenya kalo udah berhijab. Gak bisa asal pake busana kayak apa ,yang penting kepala ketutup. 

Berikut ini beberapa kekeliruan yang mungkin pernah kita lakukan dalam berbusana muslimah.

1. Pakai baju dan celana ketat

Ini seriiing banget saya temui di keseharian. Saya yang liat jadi risih dan berasa engap . Oke mungkin orang orang ini baru belajar berhijab dan belum punya koleksi baju baju khusus buat hijab, jadi pake baju yang dulu dipake pas masih belum berjilbab. I totally understand that. Tapi kan gak semua orang bisa berpikiran kayak gitu,  Rata rata nih ya pasti nyinyir

"eh itu berhijab kok bajunya ketat banget"

Jadi sebaiknya, kalo kita udah berhijab kenakanlah pakaian yang lebih longgar, gak ketat, trus kalo pake celana mending yang modelnya longgar. Sebaiknya hindari yang ngebentuk banget sama kaki, apalagi yang sewarna kulit.

kayak gini kan tetap stylish
source : fashionmodern.com




kalo pun kepaksa pake celana ketat karena gak punya celana lain misalnya. Usahaka pake atasan yang panjang,seperti tunik misalnya. Yang longgar ya.
source tribunstyle


2. Tidak mengulurkan jilbab

source : dream.co,id


Ini juga yang sering saya liat. Udahlah pake baju ketat, jilbabnya gak diulurkan sampe menutup dada. Padahal seharusnya jilbab yang kita pake itu dipanjangkan sampe ke dada, gak cuma sebatas leher. 


kalopun belum bisa kayak gitu, seenggaknya usahakan pake baju yang loose fitting biar gak ngebentuk bodi, terutama bagian "atas"

source : lifestyle okezone

3. Hindari bahan pakaian tertentu

Ada bahan pakaian yang sifatnya nyeplak pas dipake, kayak bahan kaos spandeks. Saya bukan orang yang ahli masalah perkainan ya. Tapi berdasar pengalaman pribadi, kalo bahannya semacam spandeks jersey gitu biasanya kainnya nempel banget ketubuh apalagi kalo bentuknya gamis, jadi kaya ngebentuk dan mencetak bentuk tubuh gitu, ditambah bodinya tipe chubby.

Trus bahan apa yang sebaiknya dipake?

Saya kurang ngerti urusan bahan pakaian ya. Jadi saya saranin sih kalo mau beli baju mending langsung beli ketoko aja biar bisa dilihat, diraba, diterawang (duit kaleee).  

4. Busana yang ramai

Saya kira tren hijabers yang jilbabnya dililit lilit manjah trus tabrak warna atas bawah dengan warna neon itu sekarang udah mati, ternyata oh ternyata, sampe sekarang pun masih ada yang berhijab dengan gaya ajaib kaya gitu. Kalo menurut hemat saya nih ya sis, berhijab itu sebaiknya gak terlalu mencolok entah dari segi warna, style bajunya, ato motifnya. Kadang malah sayanya sendiri yang malu kalo liat hijabers dengan gaya heboh kayak mau ikut Jember fashion carnival. Kalo mau stylish silakan, namanya juga cewek suka gak tahan godaan pengen ikut gaya kekinian. Tapi mbok ya jangan berlebihan juga lah. Stylish tapi tetap sederhana itu jauh lebih baik, kayak mbak Zahra ini misalnya.

image source : Instagram @zahratuljannah

Tambahan.


5. Makeup tebel

Sebenernya mau berhijab ato gak, sebaiknya gak perlu dandan tebel sih. Kecuali emang di sikon sikon tertentu. Tapi emang cewek berhijab dengan dandanan tebel itu biasanya lebih mendapat pandangan tajam dan sinis dari orang orang, macam tatapannya bik Darminah di film Pengabdi Setan, dibanding cewek gak berhijab.


"ngomongin gue?"
source : kompasiana.com
trus cewek berhijab gak boleh dandan gituh? emm, boleh aja sih tapi ya ga perlu menor menor juga lah. Secukupnya aja, jangan sampe keliatan kayak gini nih.



Tuh kan bik Darmi lagi ilustrasinya. Maapkeun.


Yang paling penting untuk diperhatikan kalo mau pake dandanan, wudhunya gimana? apakah makeupnya menghalangi air dari mengenai wajah. Jangan sampe gak sholat gara gara gak mau riasannya rusak misalnya. Belum lagi urusan kehalalan kandungan dalam makeupnya. Kalo dandanan dibawa sholat sedangkan ada kandungan non halal di kosmetiknya, sholatnya kira kira sah gak?

Saya nulis ginian sih bukan mau ngejudge ato sok ngerasa lebih baik gitu yee. Saya sendiri juga masih banyak kekurangannya kok. Hijab juga masih acak adut, belum bisa rapi dan syar'i kayak OSD. Tapi gak harus sempurna dulu kan ya untuk saling mengingatkan? yuk ah sekarang kita berbenah pelan pelan biar menjadi muslimah yang lebih baik, inside & outside.

Setuju ? ;)





Powered by Blogger.