lancar bahasa Inggris, gimana caranya ?

Tuesday, November 14, 2017




Berdasarkan English First English Proficiency Index atau disingkat EF EPI, kemampuan bahasa Inggris orang Indonesia berada di urutan ke 32 dari 72 negara atau urutan ke 8 dari 19 di Asia dan masuk dalam kategori menengah. Kalo diliat sih kayanya gak terlalu buruk, tapi dikategorikan bagus juga kayanya masih kurang ya?


tips belajar bahasa inggris mudah


Masalah yang paling sering kita hadapi sebagai pembelajar bahasa Inggris biasanya berkutat di Speaking atau aspek berbicara. Banyak yang ngeluh kalo urusan reading sama listening bisa paham, tapi lemah dalam soal speaking. Ada juga yang diatas kertas nilai bahasa Inggrisnya perfect surefek tapi gak bisa ngomong ngenggres.Mungkin karena selama disekolah kita jarang praktek ngomong bahasa Inggris. Kalo disekolahnya ada English club sih masih bisa tertolong lah, kalo gak ada? atau yang sekolahnya bilingual dimana lingkungannya berbahasa Inggris, pasti output dalam hal speaking nya juga bagus. Kalo disekolah kebanyakan sih pengajaran bahasa Inggrisnya ya gitu deh. Ditambah kalo gurunya kaku atau nyeremin, malah makin males belajar.

Jadi ingat sama guru bahasa Inggris saya jaman SMP yang doyan ngejewer kalo salah, mungkin karena beliau juga udah berumur, jadi ngajarnya juga agak kolot gitu.Pokoknya kalo udah jam pelajaran bahasa Inggris saya jadi keringat dingin, jantung berdegup kencang, sakit kepala,mata berkunang kunang, mual, mau muntah. Antara gejala keracunan makanan dan takut sama guru bahasa Inggris gak ada bedanya deh. Selama kelas 1 sampe 2 SMP saya anti banget sama bahasa Inggris gara gara trauma. Sampe akhirnya kelas 3 SMP dimana saya mulai ngefans sama Linkin Park yang waktu itu ngeluarin album Meteora , akhirnya pelan pelan kemampuan bahasa mulai meningkat. Kosakata makin nambah yang dengan sendirinya bikin cepet paham pelajaran disekolah. Sejak saat itu saya gak anti lagi sama bahasa Inggris, malah jatuh cinta, persis kaya cerita FTV dari benci jadi cinta, dari males jadi rajin.

Kemampuan bahasa Inggris saya yang tadinya kayak hidup segan mati tak mau akhirnya pelan pelan mulai bagus. Ditambah sering dengerin lagu bahasa Inggris. Sampe pas ujian akhir SMA pun waktu itu nilai bahasa Inggrislah yang paling mending dibanding nilai bahasa Indonesia dan Matematika. Kalo gak, mungkin saya mesti ikut ujian ulang aka gak lulus.





Balik lagi soal orang Indonesia dan bahasa Inggris. Saya yakin kalo kemampuan orang kita dalam bahasa ini cukup lumayan lah kalo bisa dibilang. Wong sejak sekolah kita diajarin bahasa Inggris trus juga terekpos dengan musik musik barat, film, serial TV, so sebenernya kemampuan kita dalam berbahasa Inggris udah cukup mumpuni buat ngomong. Tapi masalahnya, kenapa kita masih kagok ya dalam urusan speaking. Apalagi kalo diajak ngomong sama bule, mungkin udah lambai lambai tangan ke kamera. "nyerah...nyerah"

Ada beberapa alasan kenapa urusan speaking masih mandek. Berdasarkan pengamatan saya biasanya karena :

1. Kurang ato enggak latihan




Sama kayak belajar naik motor ato mobil, kalo cuma baca teori tapi gak pernah praktek ya gak bakalan bisa ngendarain. Begitu juga bahasa Inggris, kalo sehari hari cuma diisi teori sampe hafal rumus tenses sekalipun tapi gak pernah latihan ngomong ya gak akan berkembang. Kalo mau lancar ngomong ya sering sering latihan dong.  Gak tau mau ngomong apa, ya banyakin kosa kata. Banyak baca artikel ato koran membantu banget buat nambah vocab. Kalo kita punya banyak perbendaharaan kata pasti buat komunikasi akan lebih lancar, baik lisan maupun tulisan.

Banyak yang beranggapan kalo mau lancar speaking harus punya temen buat diajak latihan. Padahal sebenernya sih nggak juga, kalo beranggapan kayak gitu ya pantes aja speaking nya gak ada perkembangan. Nunggu ada sparing partner dulu baru bisa praktek.

Kalo gak ada temen, praktek sendiri juga bisa kok. Caranya gimana? ya ngomong sendiri. Misalnya pas lagi dikendaraan, lagi nyuci piring, lagi dandan, ato ngelakuin aktivitas apapun ya sambil aja ngomong. Topiknya ya tentang apapun, gak usah yang berat berat, misalnya tentang kehidupan kamu sehari hari ato artis idola, apapun lah. Awal awal mungkin berasa aneh, tapi lama lama biasa kok.

Kalo makin sering dilatih, pasti ngomongnya juga lebih lancar dan gak stuck pas ngomong. Biasanya kan sering tuh kalo ngomong Inggris suka lupa, "kata ini bahasa Inggrisnya apa ya?", padahal udah diujung lidah. Akhirnya pas ngomong jadi macet macet, I was.ummm...wondering that...ummm. Karena jarang dilatih jadi lupa.

2. Feedback yang negatif dari lingkungan





Ini maksudnya gimana ? gini loh, pernah kan kita praktek bahasa Inggris, misalnya diselipin dikalimat sehari hari ato nulis status pake bahasa ini tujuannya buat ngasah English skill, eh malah dicibirin sama temen temen. Dibilang sok lah, dibilang sombong de es be. Akhirnya jadi males ngomong lagi gara gara takut di judge. Ato sering ditegor sama guru bahasa Inggris dikelas kalo ngomongnya salah salah, akhirnya jadi trauma ngomong gara gara takut salah. Yang kayak gini sering banget loh terjadi dalam proses belaja mengajar bahasa Inggris dikelas. Padahal menciptakan suasana yang kondusif dikelas dalam belajar bahasa asing itu sangat perlu. Suasana yang bikin siswa siswa jadi ngerasa gak takut bikin kesalahan berbahasa karena toh bahasa Inggris bukan bahasa kita, jadi kalo ada keliru dikit ya wajar. Kayak guru yang saya ceritain diatas dimana kalo ngajar suasananya horor gara gara kalo jawabnya salah dijewer. Akhirnya satu kelas selama pelajaran mingkem aja, ilmu bahasa Inggris pun boro boro nambah, yang ada malah parno takut dijewer.

Sistem pembelajaran bahasa Inggris kita yang (kebanyakan) pasif adalah salah satu alasan kenapa ngomong Inggris masih kagok.walopun udah belajar mulai dari SD, SMP, SMA. Selama dikelas cuma disuruh jawab soal, kalopun praktek paling cuma satu dua kalimat, ya selama itu juga lah kemampuan bahasa Inggris cuma jalan ditempat, gak maju maju.

3. Takut salah





Ini efek dari nomor dua tadi, karena sering dapat feedback yang gak menyenangkan dari lingkungan teman teman dan guru, akhirnya kebawa dikehidupan sehari hari dimana kita jadi segan buat praktek bahasa Inggris, takut dicibirin, takut dibilang sok, takut diketawain. Bahasa Inggris jadi mandek karena jarang dipraktekin. Kalo ngomong ato nulis, tata bahasanya harus perfect, tensesnya harus tepat. Semua ini adalah manifestasi dari rasa takut salah tadi. Ujung ujungnya jadi perfeksionis. Jadinya gak pernah ngomong Inggris karena nunggu bahasa Inggrisnya sempurna dulu. Kalo gak entar salah salah, kalo salah ntar diketawain, gara gara diketawain jadinya malu ngomong lagi. Ya gitu gitu aja terus siklusnya.

Manusiawi kok kalo takut salah. Tapi takut salah dalam belajar bahasa itu mesti dihindari. Native speaker ada juga kok yang salah salah bahasa Inggrisnya, apalagi kita yang bukan penutur asli. Walopun begitu bukan berarti salah salah terus ya. Sekali dua salah ya dimaklumi, tapi kalo selalu salah ya berati gak pernah belajar.

Kalo pengen meningkatkan kemampuan ngomong bahasa Inggris, mau gak mau, suka gak suka ya harus dipaksa, harus sering dilatih. Gak bisa cuma bergantung dari kursus atau pelajaran bahasa Inggris disekolah yang cuma berapa kali sih seminggu? praktek juga gak rajin, trus ngarep bahasa Inggris bisa cas cis cus kayak cinca lowra? hmmm...

Jadi intinya kalo mau lancar bahasa Inggris

1. Sering praktek (it's a must)
2. Banyakin baca buku dan Listening, mau itu lagu, siaran berita, serial TV, ato apapun lah yang bisa meningkatkan kemampuan listening dan menambah kosa kata. Kalo saya seringnya dengerin podcast yang bisa didownload dan didengerin kapan aja. Sambil tiduran juga bisa.
3. Jangan patah semangat kalo dikoreksi ato diolok olok bahwa bahasa Inggris kamu jelek ato aksennya medok. Ada jutaan penutur bahasa Inggris non native didunia ini dengan aksen bahasa mereka masing masing dan itu justru jadi keunikan tersendiri.

Banyak juga yang saranin untuk nonton film tanpa subtitel ato baca buku. Tapi menurut saya kalo bahasa Inggris kamu belum di level (at least) upper intermediate,metode ini lebih baik jangan dipake dulu. Saya dulu pernah nekat nyoba ujung ujungnya gagal paham gara gara level bahasa Inggris saya belum mumpuni. Akhirnya belajar pelan pelan mulai dari nonton acara anak anak Barney and Friends, trus nonton Friends, udah mulai lumayan lanjut nonton TED Talks, lama lama akhirnya paham dan udah mulai pede nonton film tanpa subtittel. Walaupun kadang ngertinya cuma 70-80% tapi dibanding sama dulu yang sekarang bisa dibilang amat sangat lumayan lah.




Kuncinya, sesuaikan dengan level bahasa Inggris kamu. Kalo masih basic banget bisa dicoba dari nonton kartun misalnya. Sesuaikan juga sama kesukaan kamu , gak harus lewat film kok. Bisa lewat nonton vlog, ato tayangan Youtube macam Buzzfeed dan CollegeHumor, atau Talkshow ( I'd recommend Ellen DeGeneres ), kalo soal bacaan, gak harus buku kok. Bisa baca artikel ato koran. Bisa juga jalan jalan ke "kaskus nya Amerika" macam forum Reddit ato Quora kalo pengen bahasa Inggrisnya lebih luwes.

Mau bahasa Inggris lancar ya harus kontinyu latihan. Semua aspek berbahasa reading,listening,writing,speaking harus diasah tiap hari. Jangan separo separo, misalnya reading aja tapi listening gak pernah dilatih.  Surround yourself with English, sampe kamu gak ngerasa kayak lagi belajar tapi udah kayak bagian dari aktivitas sehari hari.

Kalo ngerasa bahasa Inggris kamu payah sekarang, jangan dianggep selamanya bahasa Inggris kamu akan jelek. Nooopeee, semuanya bisa diimprove kok. Percaya deh, meningkatkan kemampuan bahasa Inggris itu lebih gampang dibanding nurunin berat badan *yakalee* jangan ngerasa udah uzur trus langsung pesimis kalo otak kita masih bisa diupgrade. Bisa kok, asalkan telaten.

Kalo kamu sendiri punya tips gak buat meningkatkan bahasa Inggris? Share dikomen ya.











Powered by Blogger.