Review indomie rasa masak habang khas Kalimantan

Saturday, December 09, 2017

rasa indomie terbaru



Siapa sih yang gak kenal Indomie? brand mie instant yang udah go internasional dan selalu terkenang.. terkenang dihati penggemarnya. Ya wajar aja sih kalo brand mie instant ini sampe sekarang masih berjaya, bukan cuma karena rasanya yang lebih enak dibanding mie instant merek lain, tapi karena inovasi yang selalu diluncurkan oleh Indomie. Salah satunya adalah inovasi Indomie dalam mengangkat kekayaan masakan khas daerah daerah di Indonesia dalam seri "Selera Nusantara" dimana Indomie mengadaptasi kuliner khas dari pulau Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Sumatera,dan Bali kedalam varian mie instan yang mereka produksi. Misalnya Indomie sambal matah khas Bali, rasa coto makassar dari Makassar, mie goreng cakalang dari Sulawesi Utara, dan banyak lagi yang lainnya.

Sebagai orang Banjarmasin, saya tentunya bangga ketika Indomie memasukkan kuliner khas Kalimantan kedalam salah satu varian selera nusantara yaitu Indomie rasa soto banjar dan soto banjar limau kuit untuk jenis mie kuah, lalu ada Indomie rasa masak habang untuk mie gorengnya. Katanya sih yang rasa masak habang ini udah lama eksis tapi baru akhir akhir ini namanya mulai mencuat. Dan katanya lagi varian ini termasuk langka dipasaran. Perlu inden berbulan bulan baru bisa dapat. Gak kok becanda.

Sebelumnya saya gak terlalu penasaran sama varian masak habang ini. Gak kayak sebelumnya dimana kalo Indomie mengeluarkan rasa baru saya langsung antusias nyari di supermarket. Tapi kebetulan banget begitu jalan kepasar, eh ada mas mas yang nawarin paket Indomie rasa masak habang plus soto banjar isi 5 seharga 10 ribu. Jiwa emak emak irit saya pun keluar. Lumayan banget atuh, walopun sebenernya gak terlalu kepengen. Tapi kalo dilewatin takutnya nyesel kenapa gak beli, akhirnya tadaa..... beli deh.



rasa indomie terbaru

indomie rasa terbaru


Masak habang sendiri adalah salah satu masakan khas dari Kalimantan Selatan yang sangat populer bagi orang Banjar selain soto Banjar. Dibuat dari cabe merah besar yang sudah kering, bawang merah putih, gula merah, kayu manis dengan tekstur akhir yang kental dan sedikit berminyak. Masak habang ini paling enak dimakan sama nasi kuning. Rasa lemak dari santan nasi kuning berpadu dengan gurih dan kentalnya masak habang, ugh nyaman banar tu pang.

Back to review Indomie, saya gak terlalu berekspektasi macam macam sih sama rasa masak habang ini. Berkaca dari pengalaman sebelumnya tiap nyoba Indomie rasa baru kebanyakan gak cocok sama indra perasa saya. Apalagi yang varian mie goreng, kayanya rasanya ganjil aja dilidah. Ada yang bau bumbunya nyengat banget lah sampe pusing ndiri, ujung ujungnya balik lagi ke Indomie goreng original sama limau kuit yang paling paporit.

Indomie rasa masak habang ini bumbunya ada 5 macam. Bumbu perasa, cabe bubuk, kecap, bawang goreng tabur, dan yang terakhir tentunya bumbu merah masak habang. Surprisingly, bau bumbu habangnya ini persis sama bau bumbu masak habang di warung warung nasi kuning kebanyakan. Ibaratnya bumbu indomie sama masak habang beneran dijejerin trus cium baunya sambil tutup mata pasti susah bedain mana yang Indomie mana yang masak habang beneran.

Wangi bumbu merahnya yang sangat mirip sama masak habang bikinan urang banjar bikin skeptisme saya perlahan mulai memudar. Kayanya boljug nih mie satu ini. Saya udah ekspektasi yang jelek jelek biar gak kecewa, "palingan gak enak" "pasti rasanya aneh" "pasti ujung ujungnya balik lagi ke Indomie goreng original"

Tapi ternyata sodarah sodarah, pas dicobain rasanya....

source : singletrack magazine
endol takendol kendol, yummy, numero uno, laziiis, maknyuuuss, you name it lah. Ketakutan saya kalo Indomie goreng masak habang ini bakalan mengecewakan gak terbukti. Rasanya legit, gurih, sedikit pedas pedas manjah dan ada manis manisnya getoh. Buat kamu orang Kalsel yang ngerantau keluar kota, Indomie masak habang ini cukup manjur buat ngobatin kekangenan kamu sama masakan banua.

btw saya gak foto hasil jadinya ya karena saya gak bakat foto makanan, jadi fotonya saya pinjem aja dari instagram.

source : instagram.com/dolandanjajan

Ngomong ngomong saya bikin review ini bukan karena bias ya. Bukan karena mentang mentang saya orang banjar trus reviewnya dibagus bagusin, enggak kok, kebetulan aja varian mie goreng dari daerah lain yang saya coba sebelumnya belum ada yang seendes ini. Tapi kalo dibandingin sama Indomie goreng original yang pasti masih kalah lah. Rasa original tetap nomor satu tak tergantikan.

Kalo dari range 5-10,  rasa masak habang ini 7,5 - 8 lah. Rasanya lumayan mendekati rasa masak habang beneran. Bumbunya juga gak terlalu enek. Kalian sendiri udah nyoba belum Indomie goreng rasa masak habang? komen yah.







Powered by Blogger.