Tuesday, January 9, 2018

Nikah dulu atau mapan dulu?


menikah muda




Nikah dulu ato mapan dulu adalah topik yang tidak habis habisnya didebatkan. Kedua pihak punya alasan masing masing kenapa mereka memilih yang satu dibanding yang lain. Yang milih nikah dulu beralasan kalo mapan kan bisa bareng bareng, pasti lebih terasa perjuangannya sama pasangan. Ahaay. Sedangkan tim mapan dulu berargumen bahwa mapan itu perlu sebelum menikah. Kalo gak ntar dikit dikit berantem masalah duit.

Ketika mendengar kata "mapan", yang terlintas pertama kali biasanya adalah mapan dalam hal ekonomi. Dengan kata lain berkecukupan ato punya duit sendiri. Gak bergantung lagi sama ortu. Padahal mapan dalam ranah yang lain sama pentingnya selain kemapanan ekonomi. Misalnya mapan secara emosi, mapan dalam pola pikir yang berpengaruh besar dalam keberhasilan pernikahan. Jadi mapan dulu ato nikah dulu? kalo pertanyaan itu ditanyakan ke saya sih, jawaban saya "mapan dulu" Terutama dalam sisi emosional. Toh pertanyaannya kan juga gak secara eksplisit bilang "mapan secara materi" Jadi boleh dong saya asumsikan kalo mapan disini juga mencakup pemikiran dan spiritual, which is faktor penting dalam pernikahan.

Topik nikah ato mapan dulu ini menggelitik saya untuk melempar pertanyaan ke situs tanya jawab ask.fm, saya pengen tau gimana pilihan umat ask.fm yang kebanyakan usia remaja dan dewasa muda ketika dihadapkan pilihan "nikad dulu ato mapan dulu" , gimana jawaban mereka? bervariasi,


Tim "Mapan dulu"












Sumber gambar : ask.fm/blogadogadoo


Tim "Nikah dulu"









Sumber gambar : ask.fm/blogadogadoo



 Tim "Undecided"







Sumber gambar : ask.fm/blogadogadoo



 Jawaban Ter anti mainstream


Best answer dari kedua kubu






Sumber gambar : ask.fm/blogadogadoo


Fiiuhh, seru juga denger opini dari kedua belah pihak. Sebenernya sih gak ada jawaban yang bener ato salah, mau mapan dulu ato nikah dulu, semuanya relatif tergantung sikon masing masing. Gak ada yang salah kok dari memilih mau sukses ato menikah dulu. Yang salah kalo menganggap bahwa yang satu lebih bener dari yang lain, memaksakan opini kita ke orang lain. Dan merendahkan mereka yang berseberangan pendapat dengan kita. 

Kalo diliat dari jawaban diatas, lebih banyak yang memilih mapan dulu ya? Apakah ini bisa disimpulkan bahwa anak muda Indonesia memilih mapan dulu dibanding nikah? ya kalo dilihat cuma dari jawaban di situs ask.fm memang bisa disimpulkan seperti itu. Tapi apakah jawaban ini mewakili suara jutaan anak muda di Indonesia ketika disodori pertanyaan macam ini? tentu tidak dong. Perlu dilakukan survei besar besaran kalo urusan itu.  

Oke, maari kita analisis dulu argumen argumen yang sering dilontarkan kedua kubu dari jawaban diatas.

Argumen dari tim nikah dulu.

"nikah dulu , biar terhindar dari zina"

Saya yakin zina yang dimaksud disini adalah seks bebas aka seks bukan dengan pasangan sah. Pertanyaannya, emang menikah jaminan terhindar dari zina gitu? Gimana dengan suami/istri yang berselingkuh dan berhubungan seksual dengan pasangan selingkuhnya? itu hitungannya zina toh? ato contoh yang lebih ringan deh, zina mata, contohnya ngeliatin gambar porno, emang yang sudah nikah gak bisa lagi ngelakuin ini? masih bisa kan? Jadi kalo alasannya untuk menghindari zina, while i respect this argument, seharusnya nih ya gak dijadikan alasan nomor satu untuk menikah. Kesannya nikah cuma buat menyalurkan syahwat doang. Peacee yee buat yang tersungging sama opini saya.

"nikah dulu biar berjuang dari 0 bareng bareng dan mapan bersama"

Haisshhh, cocwit banget ya kayaknya tapi sayang kenyataan kadang gak se soswit itu. Berjuang dari 0 itu maksudnya yang seperti apa ya? Kalo bener bener dari 0 berarti belum mapan sama sekali. Kerjaan gak punya, masih disubsidi sama ortu. Nanti pas udah nikah pun masih didanai orang tua, tinggal di pondok mertua indah, udah siap belom kayak gitu? Kalo bener bener dari 0 berarti kamu dan pasangan harus punya semangat juang yang tinggi. Pastikan juga kamu memilih pasangan yang satu frekuensi, yang sama sama bermental kuat dan tangguh untuk mengarungi rumah tangga yang dimulai dari gak punya apa apa. Kalo enggak kuat, ya gampang terhempas lah nantinya.


Argumen dari tim mapan dulu

"sukses dulu baru nikah"

Gak ada yang salah kok kalo mau sukses dulu kemudian nikah. Tapi yang perlu diingat parameter sukses setiap orang itu berbeda. Pastikan kamu punya parameter sendiri apa yang menurut kamu sukses, gak perlu ikutan pendapat orang lain. Misalnya menurut orang lain sukses itu bisa punya rumah dari keringat sendiri, sementara buat kamu yang penting punya pekerjaan stabil dan bisa nabung walopun belum bisa beli rumah sendiri itu udah bisa dibilang sukses. Go for it. 

Tapi seperti kata pepatah "manusia berencana, Tuhan menentukan" Misalnya,  kamu bercita cita sukses diusia 25 tahun, udah lewat dari 25 tahun, ksesuksesan belum diraih tapi udah dipertemukan dengan jodohmu sama Tuhan, apa kamu tetap berpegang sama prinsip sukses dulu baru nikah? Mending kalo pasangan mau nungguin sampe kamu mapan. Kalo enggak? trus "disambar" orang lain, gimana?

Tetapkan standar kamu tentang mapan atau sukses. Gak perlu ikutan standar orang lain tentang kesuksesan. Harus punya rumah sendiri dulu baru nikah? punya mobil dulu? ato punya tabungan minimal 50 juta? Ya kamu sendiri lah yang nentuin. Yang paling penting sih harus fleksibel, jangan saklek. Kalo takdirnya kamu dipertemukan jodoh dan menikah pas masih setengah mapan, Ya gak papa kan nikah dulu baru mengejar sukses?



Kesimpulannya, mau mapan dulu atau nikah dulu itu pilihan kita masing masing. Saling menghormati aja, gak perlu merendahkan atau nyinyir antara kubu. Realistislah ketika kenyataan gak sesuai harapan, jangan dibawa baper. Yang paling penting mau nikah dulu ato mapan dulu, mental harus siap. Kalo masih labil ntar berantem kecil langsung ngambek trus minta cerai. Kan gak lucu.

Kalo kamu, nikah dulu ato mapan dulu?






3 komentar

Aku tim "mapan secara emosi" deh, setuju sama rezeki bisa dicari samasama, tapi emosi emang kudu dimatengin dulu. bikin kubu baru hahaha

Semua orang punya alasan dan masalahnya sendiri2, kalau aku sendiri tetap jalani yg terbaik, yg penting ada target, klo jodoh udh ada nikah dulu aja, tapi klo karir udh cemerlang sebelum menikah ya itu bonus hahahaha

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon