Monday, February 12, 2018

11 hal ini bisa jadi tanda kamu alami gangguan kecemasan

ciri gangguan kecemasan, anxiety disorder
Gambar : Pexels

Pernah denger istilah gangguan kecemasan atau anxiety disorder? atau mungkin kamu mengalaminya? Gangguan kecemasan adalah ketika kamu mengalami cemas atau panik di level yang berlebihan yang pada akhirnya bisa menginterupsi aktivitas sehari hari.

Setiap orang pasti pernah mengalami kecemasan ato khawatir, itu wajar kok. Tapi kalo udah sampai pada skala yang mengganggu dan bikin hidup gak nyaman, bisa jadi udah sampe ke taraf gangguan kejiwaan. Kalo udah kayak gitu kamu bisa datang ke psikiater untuk konsultasi atau bila perlu dilakukan pengobatan.


Ada beberapa tipe gangguan kecemasan, yaitu


-  Social anxiety disorder atau gangguan kecemasan sosial


 Orang yang mengidap SAD biasanya menghindari situasi di mana mereka harus berinteraksi dengan orang lain, karena kecemasan dan ketakutan akan penilaian orang lain terhadap mereka. Rasa takut, cemas, gugup itu wajar dan normal saat kita berada di situasi yang asing atau ketika kita menghadapi interview kerja yang mana kita akan diperhatikan dan dinilai. Tapi bagi penderita SAD, kecemasan dan ketakutan itu selalu ada sekalipun dalam situasi sosial sehari hari yang normal. Mereka selalu merasa diperhatikan dan dilihat orang lain sehingga jadi Self conscius dan selalu gugup.


-  Gangguan panik atau Panic Disorder


Mereka yang mengidap ini bisa mengalami serangan panik yang tiba tiba dan berulang. Biasanya diiringi perasaan takut dan terteror yang luar biasa. Gejalanya yaitu jantung berdebar, berkeringat, nafas cepat dan tersengal. Serangan ini biasanya berlangsung beberapa menit.


-  Gangguan kecemasan umum

 Yaitu mengalami kecemasan berlebihan pada hal hal yang tidak terjadi atau tidak beralasan.

- Fobia


Orang yang punya fobia terhadap hal hal tertentu misalnya binatang, ketinggian, darah, dll akan selalu dihantui was was dan cemas. Ketakutan yang dialami para penderita fobia ini bisa sampai tahap irasional dan mengganggu.


Kemungkinan kamu mengalami gangguan kecemasan bisa dilihat dari tanda tanda berikut ini



1. Gangguan tidur


Orang orang dengan gangguan kecemasan biasanya mengalami kesulitan tidur dan bangun dengan perasaan campur aduk. Kalo kamu mengalami ini jangan terburu buru mengkonsumsi obat tidur agar kamu tidur nyenyak. Hindari memainkan hape atau mengecek media sosial, seenggaknya setengah jam sebelum tidur biar pikiran kamu gak terganggu dan bisa tidur dengan tenang.


2. Gangguan pencernaan

Saluran pencernaan sangat sensitif terhadap tekanan psikologi yang sedang kamu rasakan. Sindrom iritasi usus besar adalah salah satu penyakit yang bisa kamu alami karena gangguan kecemasan. Ciri cirinya yaitu sakit perut, kram, perut kembung, sering buang angin, konstipasi, dan atau diare.

3. Kecemasan berlebih

Sekali kali cemas dan was was itu wajar, karena kita gak selalu berada di emosi yang stabil dan baik baik aja. Tapi kalo kecemasan itu selalu bergelayut hampir setiap hari bahkan sampe berbulan bulan tetap nempel di pikiranmu, kamu harus waspada.


Gimana membedakan antara kecemasan normal dan gak normal? kalo kecemasan itu sampe mengganggu aktivitas sehari hari, membuat fisik kamu lelah dan gak semangat karena pikiran terkuras, bisa jadi kamu sedang mengalami gangguan cemas.


4. Ketakutan yang irasional


Kamu punya fobia tertentu? well, fobia adalah salah satu tipe gangguan kecemasan. Fobia dan rasa takut biasa tentunya berbeda. Misalnya takut kecoa, orang yang takut biasa mungkin cuma bergidik pas liat kecoa nempel di dinding. Sedangkan orang yang fobia bisa sampai histeris, panik, keringat dingin, jantung berdegup, sampai gak bisa tidur pas ketemu binatang ini.


5. Nyeri otot

Kebiasaan seperti  sering mengatupkan rahang, mengepalkan tangan, atau meregangkan otot yang mengakibatkan otot kaku adalah salah satu tanda fisik bahwa kamu sedang mengalami gangguan kecemasan. Kebiasaan ini bisa tanpa sadar dilakukan sehingga ujung ujungnya  merasakan nyeri di bagian otot.


6. Sadar diri atau self-conscius


Sadar diri pada kadar yang normal itu bagus. Kalo gak sadar diri kita gak bakalan ngeh kalo ada hal hal yang mengganggu dari diri kita, baik fisik ato non fisik. Tapi kalo terlalu sadar diri sampe kamu ngerasa orang orang sedang ngeliatin kamu, ngomongin kamu, ato ngejudge, itu udah termasuk gak wajar.


Keringat berlebih, nafas tersengal, pusing, dan kesulitan untuk berbicara dengan normal atau kata lainnya, belibet, ketika berinteraksi sehari hari adalah ciri ciri kalo kamu mungkin mengalami gangguan kecemasan sosial.


7. Perfeksionis

Pengen sempurna dalam segala hal ternyata bisa jadi tanda kalo kamu punya gangguan kecemasan. OCD atau Obsessive Compulsive Dissorder adalah salah satu bentuk dari gangguan ini. Banyak orang yang suka mendiagnosa dirinya sendiri mengalami  OCD karena suka bersih bersih atau benerin letak barang yang gak simetris, padahal gak sesimpel itu. Orang dengan OCD bisa melakukan hal yang sama berulang ulang sampai mengganggu aktivitas sehari hari mereka, bahkan sampe gak bisa tidur karena terus kepikiran.


8. Perilaku kompulsif


Mengecek kompor apakah sudah dimatikan atau mengecek rumah sebelum pergi adalah hal yang wajar kita lakukan. Tapi bagi orang orang yang berperilaku kompulsif, mereka akan melakukan tindakan tersebut berulang ulang. Misalnya sebelum tidur ngecek jendela, lalu ngecek lagi, pas udah tidur beberapa menit bisa bangun lagi buat melakukan hal yang sama. Kalo enggak mereka akan merasa cemas dan was was.


Apakah kamu punya perilaku seperti ini? jangan diabaikan ya.


9. Flashback


Mungkin kamu pernah mengalami kejadian traumatis yang sampai saat ini terus hidup di pikiranmu. Atau ingatan ingatan kelam itu sering muncul dan bikin kamu serasa mengalami kembali kejadian itu, bisa jadi kamu sedang mengalami PTSD  (Post Traumatic Syndrome Disorder) atau gangguan stress pasca kejadian traumatik.


PTSD adalah bagian dari gangguan kecemasan dimana penderitanya memiliki trauma pada hal hal yang berhubungan dengan kejadian tragis yang pernah dialami. Misalnya pernah mengalami kekerasan fisik dengan benda tertentu. Akibatnya setiap melihat benda tersebut perasaan takut dan cemas muncul, serta bayangan tentang kejadian traumatik itu muncul lagi.


10. Panik


Orang orang yang mengalami serangan panik dalam intensitas yang cukup sering bisa jadi mengalami gangguan kecemasan. Serangan panik biasanya ditandai dengan jantung berdegup keras, susah bernafas, badan lemah, keringat, tangan terasa kaku atau kesemutan, sakit kepala, sakit perut.


Serangan ini bisa muncul sewaktu waktu tanpa bisa diprediksi, sehingga mereka yang sudah pernah mengalami ini biasanya hidup dalam kecemasan kalo kalo serangan itu muncul lagi. Mereka juga cenderung menghindari tempat dimana mereka pernah mengalami panic attack ini.


11. Peragu


Sebagian besar dari kita pasti pernah mengalami keraguan dalam hidup. Namun keraguan itu paling cuma bercokol beberapa saat. Tapi bagi penderita gangguan cemas, keraguan itu selalu membayangi dan mengganggu. Orang orang di kategori ini terjebak dalam ketakutannya sendiri bahwa mereka tidak mampu, tidak hebat, tidak pantas dicintai, dan segala bentuk ke insecurean yang lain.


Itulah 11 hal yang bisa menjadi tanda gangguan kecemasan. Kalo kamu memiliki sebagian besar tanda tanda di atas, sebaiknya jangan diabaikan ya, segera berkonsultasi ke Psikolog atau orang orang terdekat. Apalagi kalo udah sampai taraf mengganggu aktivitas sehari hari.


Berikut hal hal yang bisa kamu lakukan untuk mengatasi anxiety disorder


- Berdoa


Mungkin kedengeran klise ya, tapi berdoa adalah salah satu cara buat curhat dan melampiaskan perasaan kamu.Cobalah untuk berdoa di saat pikiran kamu lagi rileks biar berdoanya bisa khusyuk.


- Bercerita


Kalo kamu takut curhat sama ortu ato orang sekitar, mungkin bisa coba forum forum online kayak Kaskus atau grup Facebook. Menulis jurnal juga bisa kamu coba untuk buat meringankan beban pikiran.


- Olahraga


Selain bikin badan bugar, berolahraga adalah aktivitas yang menyehatkan untuk mengalihkan pikiran kamu dari kecemasan. Aktivitas ini akan merilis hormon endorfin yang bisa mempengaruhi mood jadi lebih positif


Being here and now


Banyak yang mencemaskan apa yang terjadi besok, gimana kalo gini? gimana kalo gitu? ujung ujungnya jadi overthinking dan capek sendiri padahal belum kejadian. So, live your live today. Nikmati hari ini, fokus pada hari ini, besok ya besok.


Bukan berarti kamu jadi orang yang gak terencana ya, merencanakan dan mencemaskan hari esok itu dua hal yang berbeda. Hari ini adalah hari esok yang kamu cemaskan kemarin,  trus gimana? kecemasan kamu hari ini beneran kejadian ato turns out ternyata baik baik aja?


Kebanyakan dari ketakutan atau kekhawatiran itu biasanya tidak terjadi. Jadi jangan habiskan waktu untuk terobsesi sama pikiran pikiran buruk yang belum dan mungkin tidak akan pernah terjadi.


Jalani perasaan cemas itu


Jadi gini loh, ketika kita merasa cemas, was was, dan takut kita kadang berusaha sekuat tenaga untuk lepas. Berusaha positive thinking atau mengucapkan kalimat afirmasi untuk merasa lebih baik, semisal


"Aku baik baik saja"


"Aku gak takut"


"Aku gak parno"


dan lain lain...


Ketika kita lagi takut dan cemas  tapi berusaha untuk "menyuruh" otak biar jangan cemas ato takut, yang terjadi justru biasanya kita lebih takut. Jadi kalo sedang diserang rasa cemas dan berbagai emosi negatif, tarik nafas dalam dalam, duduk diam, dan izinkan perasaan negatif itu muncul. tidak usah denial. Seperti yang ditulis Reza Gunawan di blognya,



Biarkan dan izinkan diri untuk berpikir negatif ketika sedang mengalami pikiran negatif.  Biarkan dan izinkan diri untuk berpikir positif ketika sedang mengalami pikiran positif.  Ini artinya Anda memberikan izin untuk hidup secara alamiah, apa adanya.  Toh kita sudah mengerti, bahwa baik positif atau negatif, pikiran tersebut tidak mungkin awet selamanya, dan pada waktunya pasti akan berubah juga.
Ada sebuah prinsip yang yang begitu sederhana namun begitu signifikan tentang segala urusan hati.  Saya menyebutnya sebagai Prinsip Paradoks Rasa & Pikiran, yaitu: “Apa pun pikiran dan rasa yang kita tolak, maka dia pun justru semakin awet”, dan “Apa pun pikiran dan rasa yang kita izinkan, justru dia akan semakin cepat tuntas.”
(Sumber : Reza Gunawan blog)

Gambar : Pexels

Kalo kamu punya gangguan kecemasan, jangan sedih ato putus asa, selama kamu punya kemauan kuat untuk sembuh, pasti semuanya bisa teratasi kok. Bercerita dengan orang terdekat atau menulis diary bisa kamu lakukan untuk deal with all those negative feelings. Jangan biarkan hal itu menghalangi kamu untuk menjalani hidup dan meraih sukses. You absolutely can do it.









* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon