Monday, June 4, 2018

Yang nyebelin dari blogging


blogger nyebelin


Menulis blog memang aktivitas yang menarik dan menyenangkan. Kalo kamu rajin googling, pasti banyak nemu tulisan tulisan tentang manfaat ngeblog, keuntungan ngeblog, dan artikel semacam itu. Karena udah banyak yang nulis hal hal positif dari ngeblog, saya pengen nulis dari sudut pandang lain. Saya pengen nulis tentang hal hal yang gak ngenakin,yang gak menyenangkan, yang nyebelin  selama menjadi blogger. Well,karena ini berdasarkan pengalaman saya pribadi, jadi gak semua blogger pasti ngalamin ya. Apa aja hal yang nyebelin dari ngeblog? Ini diantaranya.


1. Update

Kewajiban untuk selalu mengupdate blog itu kadang suka bikin saya stress. Sebenernya gak ada yang ngewajibin juga sih, cuma komitmen saya aja agar bisa selalu nulis seenggaknya seminggu sekali. Bagi orang lain mungkin mereka fine fine aja gak nulis artikel baru lebih dari beberapa bulan, sementara saya suka ngerasa bersalah kalo enggak update. Komitmen untuk terus update akhirnya membuat saya kepikiran kalo gak nerbitin artikel baru.  Takut DA/PA turun, takut visitor juga turun, dan segala ketakutan lain. Ujung ujungnya suka stress sendiri, padahal ngeblog harusnya kan dibawa happy aja.

2. Spammers

Yang namanya spam pasti bikin kesel, gak terkecuali spammers di blog. Biasanya mereka muncul di kolom komen, jualan, naruh link sembarangan. Paling males kalo nemu kayak gini, itulah kenapa saya putuskan buat memoderasi kolom komentar. Saya ogah blog saya dijadiin lapak jualan.

Sebagai blogger, kolom komen yang bersih dari spammers itu biasanya bikin pengunjung jadi lebih betah. Berdasarkan pengalaman pribadi, saya paling gak nyaman ngeliat blog yang "miara" komentar spam, jadi ilfil duluan kalo mau nyumbang komen. Ada beberapa blogger besar yang blognya bagus tapi kolom komennya penuh sama spammers dan dibiarin aja dong. Sayang sih, keliatan banget kalo blognya gak terawat, padahal bagus.

3.Duplikasi

Kalo belum pernah ngalamin artikel blog kamu di duplikasi, bersyukurlah. Ato jangan jangan sebenernya blog kamu juga dicuri tapi gak tau aja? *hayooo* Sama kayak saya yang kalo gak iseng search blog sendiri mungkin gak akan pernah tau kalo konten artikel blog saya di duplikat mentah mentah. Bukan 1-2 tapi semua. Bayangkan gimana mendidihnya saya pas mengetahui hal ini. Rasanya benci, gemes, marah, sedih jadi satu. Nulis itu gak gampang, gak sekali jadi tapi kadang sampe berhari hari. Edit sana sini,nyari gambar, nulis sampe mata pegel gara gara kelamaam melototin layar laptop, eeeh ternyata di copy bulet bulet sama manusia kacrut yang pengen ngeblog tapi males bikin konten.

Kejadian itu sempet bikin saya down dan gak mau nulis lagi. Udah dilaporin ke google tapi gak ada tindakan apa apa. Setelah beberapa minggu baru saya bisa semangat lagi ngeblog dan mulai legowo. Karena ya mau gimana lagi? Pencurian konten itu gak bisa dihindarkan, apalagi di internet yang siapa aja bisa mengakses. Walaupun sebenernya konten blog kita itu dilindungi sama undang undang, tapi banyak yang gak tau dan menganggap bahwa konten di internet itu bebas diambil gitu aja tanpa ngasih kredit atau link ke URL blog pemilik aslinya. Jadinya ya gitu deh, jangan kaget kalo nemu artikel kita nongol di blog orang lain tanpa ngasih link ke blog kita. Siapin mental aja kalo tiba tiba kejadian.

Trus gimana dong mengatasinya? Sebenernya sih mau dilindungi kayak apapun pasti ada aja cara pencuri pencuri itu bisa nyuri. Jadi cara terbaik adalah cuekin aja. Google juga sekarang udah pinter kok untuk deteksi mana konten ori dan bajakan. Jangan lupa untuk selalu watermark gambar di artikel blog dengan situs blog kita. Biar kalo blog kita kena copas, seenggaknya identitas blog kita masih tertinggal di situ.

4. Komentar
Walaupun ngeblog for fun, tapi tetep harus pake etika dong. Yekaaannn? Salah satunya adalah etika dalam berkomentar ke sesama blogger. Etika yang saya junjung dalam berkomentar adalah menghindari komen yang pendek kayak “bermanfaat banget”, “inspiratif”,”keren”, dan segala komentar pendek lainnya. Selain ngebosenin, komentar kayak gitu biasanya keliatan banget gak terlalu nyimak isi artikel atau ngejar target biar dikomen balik.

Dalam hal berkomentar, selain mengomentari tentang artikel bagus atau bermanfaat, saya juga selalu berusaha menyumbangkan opini atau informasi tambahan dari artikel yang ditulis tersebut. Karena itu saya biasanya cuma komen di tulisan yang memang topiknya menarik bagi saya pribadi. That’s why dalam sehari paling bisa diitung jari berapa kali saya blogwalking. Saya gak bisa maksain diri ngomen dan beropini di artikel yang gak menarik buat saya demi buat kejar target blogwalking.
Selain komentar pendek, blogger yang suka naruh link blognya di kolom komen juga bikin saya sebel setengah mati. Ada beberapa blogger yang pernah komen di blog ini dan naruh link hidup. Yang kayak gitu biasanya saya tandai dan gak mau komen lagi di blognya. Jahatkah saya? Hehe, gak papa lah demi keamanan dan kenyamanan pribadi.

Saya seketat ini karena kejadian pahit masa lalu pas saya cek broken link ternyata ada ratusan dan sebagian besar berasal dari link url blog di kolom komentar. Capek banget waktu itu buat ngebersihin link link yang udah jadi mayat. Maklum dulu saya masih bego, gak ngerti yang gini ginian, jadi kalo ada blogger nitip link saya cuek cuek aja. Gak taunya bisa jadi broken link kalo nama blog si pengomen udah tasmiyah. Which is bisa membahayakan kesehatan blog.

Tidak menaruh link blog di komentar adalah etika tidak tertulis buat para blogger. Kecuali nih ya si empunya blog sendiri emang mengizinkan ya enggak papa. Ada kok blogger yang kayak gini, tapi jarang kayaknya. Kebanyakan blogger biasanya tidak menyukai praktek ini.

Itulah 4 hal nyebelin dari ngeblog yang saya rasakan. Tapi itu semua gak ada apa apanya kok dibanding manfaat bejibun yang didapat dari ngeblog. Bagi saya blogging itu seperti pekerjaan. Gak ada pekerjaan yang seratus persen menyenangkan, sekalipun itu di bidang yang kita suka, pasti ada aja yang gak ngenakin. Tapi selama benefitnya lebih banyak, lakukanlah.

Kalo kamu, adakah pengalaman gak menyenangkan selama jadi blogger? Leave comment di bawah ya.



3 komentar

Soal komentar, aduh saya sudah pengalaman dan sepertinya merasa kenyang. Tapi saya tetap senang. Duplikat konten, saya bikin cuek sajalah.

Etika ngeblog masih banyak yang belum memahami sepenuhnya, banyak yang asal copas tanpa menyertakan sumber aslinya padahal ini jelas-jelas melanggar dab tentu akan berdampak buruk pada blogger itu sendiri.

Menurut pendapat saya blogger semacam ini masih perlu banyak belajar pada para senior bila ingin blognya tetap eksis di mesin pencarian.

nurul salam kenal ya. Soal komentator itu iya banget. Bahkan bukan hanya komentator yang cuma nyumbang 2 kata dalam komen, tapi ada pula yang komennya lumayan panjang tapi...engga nyambung sama bahasan kita. Nah yg kayak gini suka bikin puyeng juga. Mau dikomen balik kuatir doi tersungging, dibiarin juga berasa gengges karena dia melakukan engga nyambungnya itu lagi dan lagi, huhuhuhuhu....maaf jadi panjang komennya

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon