Thursday, February 1, 2018

Kenangan kenangan tahun 90an



generasi 90an
Gambar : kompasiana.com

Sebagai alumni anak 90an, rasanya buat move on dari kenangan jaman itu susah banget. Walopun saya bukan "garis keras" yang mengamini kalo jaman 90an itu paling keren, paling bagus, dan segala yang paling paling,  buat saya sih gak segitunya juga lah. Cuma karena waktu itu kita masih kanak kanak, belum punya beban hidup jadi ngerasa segalanya indah. Padahal jaman itu juga ada yang gak bagusnya, cuma gak diberitain aja.


Ada banyak kenangan tahun 90an yang selalu bikin mewek kalo diinget, berikut ini kenangan yang ngangenin versi saya


1. Lupus

Lupus yang ini bukan nama penyakit auto imun itu. Tapi tentang seorang anak SMA yang digambarkan berperawakan ceking, rambut gondrong berjambul, jahil tapi anak yang patuh sama mami dan kakak yang perhatian sama adeknya, Lulu. Suka ngunyah permen karet trus "bangkainya" ditempelin didudukan kursi temennya.

Sebenernya buku serial Lupus ini sudah ada pertengahan 80an sih. Tapi karena pertama kali baca pas saya kelas 5 SD jadi saya masukin dikategori hal ngangenin ditahun 90an.

Buku Lupus selain ngingetin saya sama masa kecil juga bikin terkenang jaman SMP. Waktu itu buku ini ibarat barang mewah di perpus sekolah saya. Tingkat kesusahan pinjemnya mungkin setara kayak beli tas Hermes. Barangnya limited yang mau banyak. Apalagi seri seri yang jarang kayak Lupus kecil dan Lupus ABG. Pinjemnya senggol bacok macam mbak mbak berebut barang diskon.



image from : pinsdaddy.com


Serial Lupus ini kayanya gak cuma spesial buat generasi 90an, tapi juga generasi 80an. Novelnya udah pernah diangkat ke layar lebar dan sinetron. Pemerannya pun ganti ganti. Tapi buat saya yang paling berkesan ya Lupus yang diperankan sama alm Ryan hidayat sih. Penggambaran karakternya pas. Ya rambutnya, perawakannya yang kurus kurus tengil tapi mukanya lumayan. Kalo di sinetron rasanya lupus jadi terlalu rapih menurut saya. Rambutnya gak gondrong lagi dan auranya juga gak se begajulan lupus jadul.







2. Wartel dan telepon umum


image source ; inovasee.com

Saya jadi saksi hidup gimana ribetnya waktu itu mama saya bolak balik ke wartel buat nelpon sodaranya. Kadang kalo ada yang kelupaan balik lagi kesono buat nelpon. Untung jaraknya cuma sejengkal kaki doang. Waktu itu jaman 90an yang punya telpon rumah cuma segelintir, jadi wartel dan telepon umum jadi primadona.

Wartel, kepanjangan dari warung telepon adalah peninggalan jaman 90an terakhir yang masih sempat saya temui sampai 10 tahun yang lalu, sebelum handpone melibas keberadaan mereka.

Jasa jasa wartel tidak akan terlupakan sampai sekarang, karena via wartel lah satu satunya cara saya komunikasi sama orang rumah buat minta jemput dari sekolah. Bisa sih pinjam hape temen, tapi kebanyakan temen saya pelit buat dimintain pulsa.

Sekarang, 10 tahun kemudian sesudah lulus SMA, wartel didepan sekolah saya yang juga biasanya tempat nunggu jemputan itu udah gak ada lagi. Bertransfromasi jadi tempat pengetikan dan print. gara gara kenangan manis itu, tiap lewat tempat tersebut hati saya jadi teriris iris pedih *lebay* mengingat kalo disini, ditempat ini pernah ada wartel yang berjasa buat anak SMA yang belum punya hape kayak saya buat nelpon orang rumah.



3. Acara musik


gambar : hype.idntimes.com


Ah, yang satu ini juga paling ngangenin. Ada Delta (Deretan lagu teratas), VMI (Video musik Indonesia), Clear Top 10 dimana kita bisa nonton lagu barat. Buat yang anak anak ada Dunia Anak, Cilukba nya Maissy, Tralala Trilili, dan masih ada lagi cuma saya lupa lupa inget, maklum udah uzur.

Acara musik inilah salah satu alasan yang membuat masa kecil begitu indah. Sayangnya sekarang stasiun TV kering kerontang dari acara musik (ato ada tapi akunya yang gak tau?). Buat para produser tipi, tolonglah itu adain lagi program musik kayak dulu yang nayangin video klip 1 jam full. Jangan yang formatnya kaya Dahsyat ya dih amit amit.


4. Keluarga Cemara

Harta yang paling berharga adalah keluarga.

Kayanya gak ada deh ya anak 90an yang gak kenal sama lagu ini? soundtrack dan lagunya sama sama ngangenin. Sinetron keluarga cemara ini relatable banget sama saya, karena ada hal hal yang kebetulan nyambung banget. Misalnya keluarga ini punya 3 anak, Euis, Ara, Agil dan hidup dengan sederhana. Sama kayak saya yang juga 3 sodara dan seumuran sama mereka, Dan juga dari keluarga yang sederhana, kalo enggak bisa dibilang pas pasan. Walaupun ayah saya bukan penarik becak kayak tokoh Abah.

Trus tokoh Ara yang jadi tokoh sentral di sinetron ini digambarkan jarang punya temen dan sering dapat perlakuan kurang menyenangkan dari si judes Pipin juga hampir sama kayak masa kecil saya dulu yang kuper dan temennya bisa diitung jari, trus pernah dibully juga. Sedih yak? hikksss...





Pokoknya sinetron ini juara deh, kayanya perlu banget ditayangin ulang biar kids jaman now tontonannya yang berfaedah dikit lah. Setuju?

5. Trio kwek kwek

Jaman 90an emang surga buat anak anak karena kita gak pernah kekurangan sosok yang pantes buat diidolakan. Pada masa itu artis cilik bejibun, bahkan beberapa dari mereka lebih terkenal dari artis dewasa. Trio kwek kwek adalah salah satu artis yang terkenal banget dijamannya, mungkin bisa dibilang artis kelas A dikategori anak anak.

Waktu kecil saya ngefans banget sama Leony, sampe gaya rambutnya diikutin. Saking nekatnya saya sampe potong poni sendiri biar mirip Leony, walopun hasil akhirnya lebih mirip kembaran Dora.



Yup, itulah kenangan kenangan tahun 90an yang sampe saat ini masih membekas. Sebenarnya masih banyak lagi tapi kalo ditulis di sini semua mungkin sampe berjilid jilid. Rasanya pengen banget kembali ke jaman itu, tapi sebagai anak anak ya, bukan orang dewasa.

Kalo kamu? apa kenangan 90an paling berkesan ?

1 komentar so far

Wartel sama Warnet udah paling top di zamannya, sekarang sudah terlibas dengan hadirnya ponsel dan jaringan internet mobile yah

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon