Sunday, April 15, 2018

Belum ketemu jodoh


belum ketemu jodoh, cepat dapat jodoh


Ngomongin soal jodoh emang kadang sensitif banget buat sebagian orang. Apalagi buat kaum hawa yang udah 30an keatas dan masih single, rata rata udah galau gundah gulana kalo disinggung singgung soal jodoh.  Bikin jadi males datang ke acara keluarga ato reuni sekolah gara gara takut ditodong pertanyaan “Kapan nikah?”

Saya bisa dibilang beruntung sih punya orang tua yang sama sekali gak pernah rempongin soal pasangan. Seumur umur gak pernah sama sekali ditanya soal pacar apalagi nikah. Meskipun sekarang usia saya juga masuk usia “rawan” dikatain perawan tua. Tapi Alhamdulillah, punya orang tua, tante, om, dan keluarga besar yang woles dan gak pernah nanyain kapan kawin.

Urusan nikah emang selalu jadi topik hot buat orang Indonesia untuk diomongin. Saking hotnya sampe suka nyinyirin dan ngurusin orang orang yang udah mapan umur  tapi belum nikah nikah. Pernikahan di Indonesia itu udah kayak prestasi. No matter mau kamu udah S2, bikin penemuan sains, dapat penghargaan luar negeri dan mengharumkan nama Indonesia, bikin sekolah buat anak anak kurang mampu,  dan segudang prestasi lain,  semua itu kayak gak ada apa apanya cuma karena belum nikah.

“Cantik, mapan, pinter,berprestasi,  tapi sayang belum nikah”


Sering kan denger kayak gini?  Seolah olah semua pencapaian pribadi itu gak berarti apa apa cuma karena masih jomblo. Pokoknya kalo belum nikah sepinter, secantik, se intelek apapun kamu masih dianggap kurang selama masih bersatus jomblo apalagi udah berumur.

Ketar ketir nunggu jodoh di saat umur mulai nambah banyak itu wajar kok. Apalagi buat cewek, itu kayanya pressure banget karena jam biologis yang sering didengung dengungkan masyarakat “Kalo udah 30an keatas hamilnya berisiko”, padahal cowok juga punya jam biologis. Jadilah kaum cewek deg degan kalo belum dapat jodoh di umur 30an. Sedangkan cowok masih bisa santai santai main sana sini, wong udah aki aki aja masih bisa nikahin daun muda kok.

Walapun udah masuk usia rawan buat diomongin kenapa belum nikah, saya sampe sekarang santai santai aja sih. Gak ada sama sekali ketakutan atau usaha buat dapet jodoh kayak cewek cewek seusia saya di luar sana. Saya sendiri juga heran kenapa jadi orang kok selow amat gak terlalu mikirin masa depan, apalagi nikah. Mungkin karena saya juga dikelilingi sama wanita wanita yang meritnya gak muda muda banget. Kayak mama dan kakak saya nikah di usia menjelang 30. Tante saya bahkan gak merit merit sampe tua kayak sekarang, dan hidupnya juga hepi hepi aja. Bisa jadi karena ini saya gak terlalu mikirin soal belum dapet jodoh. Apalagi punya orang tua yang sama selownya, gak pernah nyindir nyindir kenapa masih jomblo, bebaslah hidup sayah.

Jodoh itu misteri, begitu kata orang orang. It works in a mysterious way. Pas lagi gak ngoyo nyari nyari eh ternyata nyantol. Pas diuber uber, diusahain eh malah menjauh. Kayak lagu dangdut dari Manis Manja Group,


Jodoh, tak usah dikejar kejar….


Btw saya emang doyan lagu dangdut, jadi referensinya pake lagu dangdut. Hehe.. Dengerin aja siapa tau bikin kamu feel better.

Emang sih banyak yang bilang kalo kita gak usaha jodohnya gak dateng dateng. Kalo cuma diem aja ditungguin gimana mau nemu? Tapi kayak yang saya tulis tadi, jodoh itu misterius, kalo a belum tentu b, kalo dicari cari belum tentu pasti nemu. Ada yang gak nyari ternyata datang sendiri. Kayak tetangga saya cewek yang baru ketemu jodoh di usia menjelang 40. Padahal orangnya anak rumahan, jarang kemana mana, hampir gak pernah pacaran. Eh ternyata nemu pasangan di acara keluarga. Sekarang udah happily married dan punya anak satu.

Trus gimana dong? Saya sih bukan nyaranin jangan dicari cari. Usaha itu tentu harus dilakukan. Tapi liat porsinya aja. Jangan sampe porsi nyari jodohnya lebih banyak ketimbang memperbaiki diri, memantaskan diri biar dapat jodoh yang terbaik. Jangan sampe hampir 24 jam dihabiskan buat online dating ato nongkrong nyari cowok di kafe. Mending lakukan sesuatu yang bikin happy, misalnya melakukan hobi. Travelling kah, blogging kah, masak, de el el. Do something that makes you happy. Improve yourself. Kalo udah waktunya ketemu pasti ada jalannya kok. Kayak lagu Afgan “Jodoh pasti bertemu”

Kalo pengalaman kamu gimana?

5 komentar

yesss setuju banget mba, Allah itu Maha baik. Dia pasti ngabulin keinginan hambaNya pada waktu yang menurut DIA pantas. Selagi single mending maksimalin potensi karena kalau sudah nikah ruang gerak jadi terbatas (:

haha, bener banget sis.. aku juga begitu, apalagi aku juga umurnya udah mau 30 dan yang dag-dig-dug-der malah orang2 yang bahkan sorry to say opininya sama sekali ga berarti buat aku. pernah sampe debat a sampe z sama tante sendiri karena dia ngomongnya kok aku belum nikah tuh mengkhawatirkan banget, padahal aku aja enjoy aja. orang tua aku juga ga maksa. tapi ya emang bener kata kamu, disini nikah itu dianggap prestasi yang paling hakiki. apalagi klo perempuan. :(

Right? Padahal nikah gak nikah kan gak ngaruh juga sama idupnya mereka.

Usia saya 24 tapi udah di pressure sama keluarga suruh nikah cepet-cepet. Sampai saya capek sendiri bilang ke sodara "semua akan nikah sesuai waktu yg ditentukan Allah". Jika ditanya kapan nikah, saya jawab aja "tanya Allah, Dialah penentu segalanya".

* NO SPAM, PLEASE.
* Jangan komen kalo cuma ngarep kunjungan balik. Jadilah blogger ikhlas :)

EmoticonEmoticon